Mahi di balkon – Francisco de Goya

Mahi di balkon   Francisco de Goya

Menurut gambaran Mahi, seorang gadis dari tengah-tengah kehidupan, seorang wanita Spanyol yang khas, Francisco Goya, yang digabungkan dengan realisme lukisan dan cita rasa peluh fantasi, ia kembali lebih dari sekali. Dalam gambar ini, sang seniman menggambarkan dua wanita muda yang cantik dengan kostum nasional – mahanya mengenakannya berbeda dengan pakaian Prancis yang diterima di lapisan atas masyarakat Spanyol – dan dua macho, tuan-tuan mereka.

Pakaian para gadis dicat putih, emas dan abu-abu mutiara, wajah mereka diberikan dalam warna-warna hangat, dan lukisan yang halus dan berwarna-warni ini bahkan terlihat lebih menarik dengan latar belakang yang gelap. Gadis-gadis yang duduk di balkon, mengingatkan pada burung-burung dalam sangkar, adalah plot tipikal seorang seniman kontemporer dalam kehidupan Spanyol.

Tetapi dalam interpretasinya, Goya membuat catatan yang mengkhawatirkan, menggambarkan di latar belakang pria-pria berpakaian gelap yang menaruh topi mereka di atas mata mereka dan membungkus diri mereka dalam jubah. Tokoh-tokoh ini ditulis hampir siluet, mereka bergabung dengan senja di sekitar mereka dan dianggap sebagai bayang-bayang menjaga pemuda yang cantik.

Tapi para mah tampaknya bersekongkol dengan penjaga mereka – penggoda ini tersenyum terlalu konspirasi, seolah-olah memikat mereka yang tertarik oleh kecantikan mereka ke dalam kegelapan yang berputar di belakang mereka. Lukisan ini, masih mabuk dengan cahaya, sudah meramalkan karya Goya yang kemudian penuh dengan tragedi.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)