Anjing – Francisco de Goya

Anjing   Francisco de Goya

Antara tahun 1820 dan 1823, Goya menghiasi dua kamar besar di rumahnya dengan serangkaian lukisan, yang kemudian dikenal sebagai “orang kulit hitam” karena pewarnaan yang suram dan plot yang menyerupai mimpi buruk. Karya-karya ini tidak memiliki analog dalam lukisan itu. Beberapa dari mereka ditulis dalam agama, yang lain dalam mata pelajaran mitologis – seperti, misalnya, “Saturnus melahap anak-anaknya sendiri.”

Namun, sebagian besar ini adalah makhluk tragis dari imajinasi seniman. “Anjing”, mewakili seekor anjing yang tertutup pasir, adalah milik mereka. Adegan-adegan ini ditandai dengan cara penulisan yang kejam dan berani; semua yang ada di dalamnya mengingatkan kematian dan kesia-siaan hidup manusia. Lukisan-lukisan hitam menghiasi dinding Rumah Tunarungu sampai tahun 1870-an, setelah itu mereka dibeli oleh Baron Emil Erlanger, seorang bankir dan kolektor seni Jerman.

Lukisan-lukisan dipindahkan dari dinding ke kanvas dan dipamerkan pada tahun 1878 di Paris. Pada tahun 1881, mereka disumbangkan ke Museum Prado Madrid.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)