Saturnus melahap putranya – Francisco de Goya

Saturnus melahap putranya   Francisco de Goya

“Saturnus melahap putranya” adalah salah satu gambar Goya yang paling berkesan dan tak terlupakan, milik serangkaian “lukisan hitam”. Lukisan-lukisan dinding ini dibuat oleh Goya di dinding-dinding rumahnya yang diplester – terletak di tepi Sungai Manzanares, dekat Madrid.

Awalnya, dinding-dindingnya dihiasi dengan gambar-gambar positif yang mengangkat suasana hati, tetapi seiring waktu, sang master mulai menciptakan komposisi yang keras dan mengganggu, yang menyebabkannya semakin depresi dan paranoia, serta kekhawatiran tentang kematian yang akan datang. Sang master tidak menulis, tidak berbicara, dan sama sekali tidak berusaha membuat seri ini diketahui. Hanya pada tahun 1874, 50 tahun setelah kematian sang seniman, karya itu dipindahkan dari dinding ke kanvas.

Kisah yang diilustrasikan oleh karya ini mengacu pada mitos dewa Romawi Saturnus, yang, ketakutan oleh ramalan bahwa ia akan digulingkan oleh salah satu putranya, melahap pesaing potensial. Pada akhirnya, istri Saturnus menahan putra keenamnya, Jupiter, dan ramalan itu menjadi kenyataan. Ada pendapat bahwa Goya mengambil inspirasi dari karya dengan nama yang sama oleh Rubens, tetapi keganasan dan kekejaman yang dimakan Saturnus berbeda dengan karakter Rubens yang berdarah dingin dan metodis, yang membuat mural itu menakutkan dan unik.

Gambar tersebut menunjukkan seorang psikopat yang tidak mampu mengendalikan tindakannya. Kekasaran, ketelanjangan, kebingungan rambut Saturnus, serta penampilan luas dan perilaku agresif – semua ini menunjukkan kegilaan histeris. Mungkin ini merujuk pada peristiwa mengerikan yang terjadi di Spanyol pada waktu itu. Dewa gila telah merobek dan menelan kepala anak itu, tangan kanannya dan sibuk memakan kirinya, dan tangannya begitu keras kepala dikorbankan sehingga mereka menembus kulit. Ada bukti bahwa lingga itu didirikan di gambar asli Saturnus, yang mengisi pekerjaan dengan kengerian yang lebih besar.

Seperti biasa, beberapa pertanyaan tetap tidak terjawab. Sebagai contoh, pantat bundar dan bentuk paha korban yang kekurangan gizi menunjukkan bahwa Saturnus melahap putrinya daripada putranya. Selain itu, dia sama sekali bukan anak kecil, dia adalah wanita muda yang berkembang baik. Gambaran alegoris ditafsirkan dengan berbagai cara. Beberapa sejarawan seni percaya bahwa itu dapat melambangkan negara Spanyol melahap warganya sendiri, sementara yang lain menafsirkan Saturnus sebagai Revolusi Perancis, atau bahkan Napoleone.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)