Potret Keluarga Charles IV – Francisco de Goya

Potret Keluarga Charles IV   Francisco de Goya

Raja Charles IV memerintahkan Goya untuk menulis potret kelompok keluarga kerajaan. Sebelumnya, Goya membuat sketsa dari masing-masing anggota keluarga, dan kemudian melanjutkan ke potret kelompok dan menyelesaikannya dengan sangat cepat. Dalam setahun, foto itu selesai. Kita melihat kostum mewah yang bersinar dengan perhiasan dan pakaian kerajaan, namun, wajah pasangan kerajaan menunjukkan kurangnya karakter yang menyedihkan.

Fisiognomi yang membosankan dan tidak ekspresif dari raja dan ratu yang berpakaian mewah membuat orang mengingat pernyataan novelis Prancis Teofil Gauthier: mereka menyerupai “tukang roti dengan istrinya yang menerima kemenangan besar dalam lotere”. Tidak ada satu karakter pun dari keluarga yang brilian ini yang lolos dari pandangan perseptif sang artis.

Pria arogan, arogan dalam kamisol biru di sebelah kiri adalah putra sulung raja, kemudian seorang tiran, Ferdinand VII. Di dekatnya, berpaling darinya, adalah calon istrinya, yang belum menerima proposal resmi. Ratu Marie-Louise, dikelilingi oleh anak-anak muda, berada di tengah-tengah gambar, dan raja berdiri terpisah, mengulangi situasi yang telah berkembang dalam hidup mereka; Seluruh penampilannya menunjukkan rasa hormat kepada istri kerajaan. Di belakang raja, yang lain, kerabat yang kurang signifikan dikelompokkan.

Mungkin meniru karya Velasquez – “Meninas” dan mengulangi gayanya sendiri, terpaku pada lukisan-lukisannya yang lain, Goya menggambarkan dirinya di latar belakang, rajin mengerjakan kanvas besar. Pada tahun 1800, Goya mulai mengerjakan potret keluarga Raja Charles IV. “Itu akan menjadi gambar di mana kita semua digambarkan bersama,” tulis Ratu Marie Louise kepada perdana menteri dan Godoy favoritnya. Goya dengan hati-hati bersiap untuk bekerja, ia melakukan serangkaian besar sketsa di mana wajah-wajah karakter kanvas besar ini ditangkap. Beberapa sketsa ini disimpan di Prado, yang lain hilang dan hanya diketahui dari salinan.

Mencari solusi komposisional untuk potret keluarga ini, Goya pada dasarnya menolak semua yang dibuat di potret kelompok depan sebelum dia. Goya menempatkan wakil keluarga kerajaan berturut-turut, yang pusatnya adalah tokoh-tokoh raja gendut Carlos dan istrinya yang jelek Maria-Louise. Artis memberikan deskripsi psikologis yang akurat dari masing-masing yang digambarkan Penafsiran gambar-gambar perwakilan keluarga kerajaan ini sangat benar, gambar-gambar itu begitu otentik, seolah-olah ditulis di tepi janggal yang aneh.

Melihat potret ini, kita melihat sesuatu yang menyerupai karikatur dan fantastis pada saat bersamaan. Hanya seorang seniman seperti Goya, yang jelas menyadari skala bakatnya dan, mungkin, cukup aman untuk mempertaruhkan posisinya sebagai Pelukis Pengadilan Pertama, yang berani melukis potret sejati orang-orang kerajaan. Potret itu tidak melihat keinginan sedikit pun untuk memperindah Ratu Mary-Louise, sang seniman tidak melewatkan satu detail pun: dagu ganda dan leher tebal tampak mencolok, seperti ekspresi kasar, hampir vulgar di wajahnya; tangannya, yang, seperti Goya tahu, dia kagumi, menganggapnya bulat menggoda, tampak terlalu tebal.

Berbeda dengan dia, putri bungsunya, Dona Maria Isabelle, menyerupai malaikat, pakaiannya, perhiasan dan matanya sama dengan ibunya, tetapi dia memancarkan kelembutan dan pesona masa muda, yang menunjukkan tidak hanya kepolosannya, tetapi juga tidak berubah. Goya bersimpati kepada anak-anak. Sesuai dengan kebenaran hidup, potret Goya tampaknya tidak mengejutkan siapa pun; bahkan sang ratu, kadang-kadang, bercanda tentang keburukannya, mungkin mengharapkan penolakan yang tegas sebagai tanggapan. Pasangan kerajaan itu tidak menyatakan ketidakpuasan atau antusiasme ketika mereka melihat pekerjaan yang disajikan kepada mereka. Dan, meskipun Goya tidak pernah menerima perintah kerajaan lagi, ini bukan karena mereka tersinggung oleh potret itu.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)