Tavromahia – Francisco de Goya

Tavromahia   Francisco de Goya

Goya adalah salah satu seniman ukiran yang paling terampil dan asli pada masanya. Dalam genre ini, ia fokus pada Dürer dan Rembrandt. Ukiran Goya secara teknis sangat kompleks. Sebagian besar dari mereka disebut sebagai etsa, meskipun dalam kenyataannya artis sering menggunakan beberapa teknik sekaligus untuk membuat satu piring.

Dia terutama menyukai kombinasi ukiran dengan aquatint, yang memungkinkan menciptakan efek bayangan. Setelah munculnya litografi di Spanyol, ditemukan pada 1798, sang seniman dengan cepat berhasil menguasai teknik ini. Goya etsa, sebagai aturan, adalah lembaran terpisah dari seri besar. Yang pertama adalah serangkaian salinan dimulai pada 1778 dari karya Velazquez dari koleksi kerajaan. Empat seri lebih besar diikuti: Capriccios, 1797-98; “Bencana perang” 1810-14; Tavromachia, 1815-16; “Amsal”, kira-kira. 1816-23.

Selain itu, setelah pindah ke Prancis, Goya menciptakan empat etsa, disatukan oleh tema adu banteng. Selama masa hidupnya, goresan artis itu praktis tidak diketahui. Bencana Perang dan Amsal umumnya diterbitkan untuk pertama kalinya hanya setelah kematiannya. Sebagian besar lempengan tembaga asli yang diukir oleh Goya disimpan di Akademi Kerajaan San Fernando di Madrid.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)