Ukiran – “Capriccios” (Caprices) – Francisco de Goya

Ukiran   Capriccios (Caprices)   Francisco de Goya

Pada akhir abad ke-18, Goya menciptakan serangkaian cetakan Caprichos abadi – tingkah. Seri ini mencakup 80 lembar, bernomor, ditandatangani. Dalam ukiran-ukiran ini, sang seniman menuduh dunia kejahatan, obskurantisme, kekerasan, kemunafikan, dan fanatisme. Dalam selebaran satir ini, Goya mengejek, menggunakan bahasa alegoris, sering kali bukan orang, menggambarkan binatang, burung.

Tema ukiran tidak biasa, seringkali hanya bisa dimengerti oleh seniman itu sendiri. Namun demikian, ketajaman sindiran sosial dan aspirasi ideologis benar-benar jelas. Sejumlah lembaran dikhususkan untuk kebiasaan modern. Seorang wanita bertopeng, memberikan tangannya ke pengantin pria jelek, dikelilingi oleh kerumunan orang bertopeng. Seorang pelayan menyeret seorang pria ke alat bantu, dengan pakaian anak-anak. Seorang wanita muda, menutupi wajahnya dengan ketakutan, mencabut gigi dari seorang pria yang digantung. Polisi adalah pelacur.

Serangkaian lembar adalah sindiran di gereja: umat paroki yang saleh berdoa kepada pohon yang mengenakan jubah biara; seekor burung beo sedang mengabarkan sesuatu dari mimbar. Lembar dengan keledai: keledai memeriksa pohon keluarga; mengajarkan anak-anak keaksaraan; seekor monyet menulis potret dari seekor keledai; dua orang membawa keledai. Burung hantu, kelelawar, monster menakutkan mengelilingi lelaki yang tidur: “Tidur akal budi menghasilkan monster.”

Bahasa Aesopian, dalam bentuk legenda, perumpamaan, legenda, Goya menyerang pukulan yang ditujukan dengan baik ke istana dan kaum bangsawan. Bahasa artistik Goya sangat mencolok, polanya ekspresif, komposisinya dinamis, dan karakternya tak terlupakan.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)