Colossus – Francisco de Goya

Colossus   Francisco de Goya

Pelukis terkemuka Spanyol pada akhir abad ke-18, awal abad ke-19, Francisco de Goya membedakan dirinya dengan etsa, ukiran, membuat permadani dan lukisan, menjadi seniman terkemuka dari istana kerajaan Charles IV. Terlepas dari perlindungan Karl, Goya tidak pernah menjadi raja yang meyakinkan.

Sering dikatakan bahwa El Greco adalah seniman gereja, Velazquez seniman istana kerajaan, dan Goya adalah pelukis rakyat. Selain itu, motif avant-garde-nya menjadikan para master salah satu seniman kontemporer pertama di Eropa, yang menginspirasi banyak modernis serta master terkenal, khususnya Monet dan Picasso. Potret yang dilukis membantu Goya mencapai posisi tertinggi yang tersedia untuk artis pengadilan.

Pada 1793, paranoia dan masalah kesehatan lainnya membuat artis itu tuli dan rentan terhadap suasana hati yang dekaden, yang diterjemahkan ke dalam penciptaan serangkaian karya yang penuh dengan romantisme gelap.

Colossus, salah satu maha karya terhebat tidak hanya Goya, tetapi juga seluruh sejarah seni lukis, serta salah satu contoh terbaik dari imajinasi romantis sang master. Melawan langit, dengan telanjang kembali ke penonton, ada seorang pria besar. Dia gelap, berjanggut dan berkembang secara fisik, dan tinjunya dibesarkan dengan cara yang mengancam. Tampaknya pria itu pergi. Bukit-bukit yang terletak di pinggul memberikan gambaran seberapa besar sosok itu. Untuk tujuan ini, awan juga digambarkan, yang hanya membungkus panggul. Mata tertutup raksasa itu kemungkinan besar melambangkan ide kekerasan buta.

Antara penonton dan raksasa terletak sebuah lembah lebar, yang merupakan tempat penyerbuan massal. Orang-orang dengan gerobak penuh dan ternak ditarik dari sosok besar di cakrawala. Ketegangan tambahan di latar depan dibuat oleh kawanan sapi jantan yang sedang berlari. Perlu diperhatikan keledai berambut kelabu yang bingung di sebelah kiri mereka. Beberapa ahli percaya bahwa hewan itu melambangkan kesalahpahaman tentang kengerian perang.

Aneh, tetapi tidak ada pembenaran untuk percaya bahwa raksasa itu telah melukai siapa pun. Namun, pemirsa tidak perlu tahu ini untuk membenarkan penerbangan orang-orang yang ketakutan.

Teknik yang digunakan oleh Goya di Colossus mirip dengan yang ia gunakan dalam serangkaian lukisan dinding di dinding rumahnya, namun, sejarawan seni telah membantah bahwa karya itu adalah bagian dari seri, meskipun didominasi warna-warna khas dan pencahayaan yang dikonstruksi secara khusus.

Sumber utama inspirasi adalah puisi “The Iberian Prophecy,” oleh Juan Bautista Arriaz. Puisi-puisi tersebut menggambarkan orang-orang Spanyol sebagai raksasa yang muncul dari Pyrenees untuk melawan Napoleon. Selain itu, analisis menyeluruh terhadap gambar raksasa itu menunjukkan bahwa sosok ini mirip dengan Hercules, yang digambar oleh Francisco de Zurbarano.

Pada Juni 2008, kepala Museum Prado berpendapat bahwa Colossus bukanlah karya Goya. Perselisihan dan proses yang panjang telah membantah anggapan ini.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)