Spring – Adolf Bouguereau

Spring   Adolf Bouguereau

Lukisan Adolf William Bouguereau “Musim Semi” adalah interpretasi unik tentang kelahiran pencairan musim semi. Kanvas sang seniman sangat cerah dan penuh dengan cinta dan cahaya kebangkitan alam. Penulis mewujudkan fenomena alam dalam citra seorang perawan muda. Alorgorisme dan personifikasi dari yang tak berbobot dan tak berwujud dengan kedok makhluk hidup selalu menjadi tugas yang sulit, sambil menang. Musim hangat Bugerovsky menjadi pusat gambar, sangat gamblang, memiliki kamp yang tipis dan kulit transparan. Ini dia, ini Spring Bouguereau! Tata letak karakter dalam gambar sangat sederhana.

Penulis tidak membebani karyanya dengan berbunga riang. Secara total dalam jumlah sedang – dan malaikat berlarian, dan bunga, dan sebuah fragmen lanskap. Bagi seorang penikmat Rusia, dalam pengertian kelahirannya, musim semi tampaknya selalu mencair dan tunas pertama. Anda tidak dapat memisahkan biografi Bouguereau dari karyanya. Musim dingin Prancis berbeda – hujan dan suhunya mencapai nol derajat. Vegetasi yang subur dan dedaunan yang sudah lebat di latar belakang gambar, tanah yang cukup hangat dengan bunga mawar yang sudah mekar, rumput yang subur akan menjelaskan hal ini dengan hangat.

Berbeda dengan sifat yang sudah matang, Bouguereau menggambarkan Spring sebagai masih sangat muda. Agar kelahirannya, sebagai personifikasi cinta pertama dan perasaan cerah, untuk memiliki efek yang tepat pada pemirsa, penulis mengelilinginya dengan persaudaraan malaikat yang besar. Bayi bersayap identik dengan Amur – Dewa cinta mitologi Romawi. Juga, “anak-anak muda” ini berhubungan dengan Cherubim, dekat dengan Tuhan. Di sini kerubim menyanyikan lagu-lagu Musim Semi muda. Bagaimanapun, para seniman sering memilih menempatkan anak laki-laki bersayap di kanvas mereka. Ini memberikan alur emosi, kehangatan dan kebaikan. Gadis musim semi Bouguereau malu-malu dan rendah hati. Meskipun merasa malu, dia menghibur dirinya sendiri dengan kecupan dari bibir anak-anak. Matanya tertutup, dan bibirnya yang merah muda terbelah setengah tersenyum.

Mimikri berbicara tentang kesenangan dan kesenangan. Teman-temannya terpesona oleh keremajaan, kesegaran dan integritas tubuh. Malaikat bermain dengan rambut panjang, melepas kunci dari wajah Spring dan dengan setia duduk di kaki telanjang mereka. Bouguereau menangkap suasana alam musim semi. Oleh karena itu, fenomena alam yang hidup adalah perawan dan polos dalam ketelanjangannya tanpa sedikit pun cacat duniawi. Selain plot segar, artis menggunakan permainan warna dingin dan hangat untuk menulis tubuh seorang gadis dan pembuat kenakalan berbulu. Dikelilingi oleh latar belakang yang lebih padat, para pahlawan tampil tanpa bobot dan bercahaya dari dalam. Ini terlihat seperti apel matang – transparan, berair, madu. Namun, kanvas besar yang indah ini, seperti semua karya Adolf Bouguereau dari Prancis, menjadi ciri khas dari interpretasi lain Spring dalam lukisan.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)