Anting – Adolf Bouguereau

Anting   Adolf Bouguereau

Lukisan “Anting” dilukis oleh akademisi terkenal – pelukis Adolphe William Bouguereau dengan cara yang khas di sekolah seni lukis akademis. Di kanvasnya ada gema dari banyak arah, dari Romantisisme yang sama, misalnya. “Anting” – karya Bouguereau – hangat, cerah, terbuka, dan ditujukan untuk penilaian aliran yang positif, baik alur cerita itu sendiri maupun paletnya. Ada banyak alam. Ini berlaku untuk penataan objek, penyajian alam, naturalisme gambar perempuan dan adegan perkelahian yang dipukuli. Seperti kebiasaan, Bouguereau melukis lukisan seukuran aslinya.

Dimensi sang pahlawan mempesona dan menciptakan efek kehadiran sejati seorang gadis dalam realitas di sekitarnya. Tangan-tangan ini, pakaian yang tidak biasa pada zaman kuno, kulit putih – memberikan Romawi, sangat muda, keren, seperti pagi awal musim panas. Dan dilihat dari ceri, yang berfungsi sebagai “karakter utama” dari karya itu, Adolf Bouguereau menggambarkan dengan tepat musim panas. Ini adalah periode ceri juicy yang hangat dan matang. Untuk menyorot buah dari gambar keseluruhan, penulis tidak menjalankan warna-warna cerah. Lilac-brown spot mereka disukai bermain di kulit pucat pahlawan wanita. Latar belakang lainnya agak monoton. Dedaunan hijau memicu pakaian coquette putih.

Gadis itu sangat muda. Berapa usianya, enam belas, delapan belas? Kesegaran dan kekencangan tubuhnya, seperti buah itu sendiri, didukung oleh personifikasi pemuda – manik-manik cherry berair. “… Dan pemuda seperti doa hari Minggu” – kata-kata Akhmatova meminta sebuah foto, menerobos masuk, mengusir pikiran-pikiran buruk dan mengeringkan rumput di kaki gadis itu. Sedikit lagi, beberapa tahun akan berlalu dan Bouguereau akan menulis cerita yang berbeda, tetapi untuk sekarang, gadis yang mengenakan anting-anting dapat pergi untuk berjalan-jalan imajinasi anak-anak dalam bentuk hiasan buah.

“Anting” bagi sebagian orang tampaknya adalah karya tanpa makna, mengapa merenungkan momen-momen kehidupan seorang gadis muda? Namun, warna-warna hangat, teknik yang tak tertandingi untuk benar-benar menyampaikan realitas dan tekstur di sekitarnya, ketenangan topik seharusnya tidak menggairahkan makna dan menarik nadi pengunjung. Bouguereau hanya mengandalkan seleranya sendiri, tanpa laba dan fiksi – ia melihat dan menulis, mencerminkan pesona nyata dari adegan singkat kehidupan manusia dan alam di masa mudanya dan ceri matang.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)