Potret Saskia van Eilenburh – Rembrandt Harmenszoon Van Rijn

Potret Saskia van Eilenburh   Rembrandt Harmenszoon Van Rijn

Pada 1634, Rembrandt menikahi seorang gadis dari keluarga bangsawan – Saskia van Eilenburg. Ada saatnya cinta yang antusias, kebahagiaan luar biasa. Setelah memasuki kehidupan Rembrandt, Saskia yang menawan termasuk dalam karya seninya. Cinta mengikuti mata artis.

Satu demi satu, banyak sketsa muncul dari bawah tangannya. Entah dia menggambarkan dia berpakaian di depan cermin, lalu seorang pasien menunggu kelahiran seorang anak, lalu seorang ibu yang bahagia dengan putranya di lengannya. Rembrandt menciptakan beberapa potret kekasihnya dalam etsa dan melukis. Mudahnya, kehangatan manusia memikat potret Saskia di Dresden pada tahun 1633. Dengan anggun memiringkan kepalanya, dia mengarahkan wajahnya ke arah kami.

Mata juling licik, senyum lembut muncul di bibir. Tepat pada saat itu, berubah-ubah, lembut, genit dan menunjukkannya kepada Rembrandt. Ada kemeriahan sejati dalam suasana hati dan penampilan Saskney, dan bagaimana Rembrandt memandangnya. Cahaya hangat bermain di wajah dan leher terbuka. Pipi bercahaya berubah menjadi merah muda, kalung mutiara susu matte berkilau dan berkilau, dan anting-anting berkedip dalam bayangan transparan.

Bahkan latar belakang hijau yang teduh, lapang, dalam, dicat dengan lapisan cokelat yang muncul di beberapa tempat, dipenuhi dengan kehangatan dan napas chiaroscuro. Warna ceri, keemasan, biru dari pakaian Saskia terjalin dalam liburan warna ini.

Tidak ada yang menaungi kegembiraannya yang cerah, ceroboh, dan muda. Suasana langsung dari saat yang dicari sang seniman dan tidak dapat ditemukan dalam Potret Seorang Ilmuwan atau dalam Pelajaran Anatomi, ia secara sederhana, tanpa sadar, dengan mudah disampaikan dalam potret ini. Baginya, senyum sekilas kekasihnya penuh dengan puisi, makna manusiawi yang luar biasa.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)