Hendrickier by the Window – Rembrandt Harmenszoon Van Rijn

Hendrickier by the Window   Rembrandt Harmenszoon Van Rijn

Lukisan karya seniman Belanda Rembrandt van Rijn “Hendrik at the window.” Ukuran gambar adalah 86 x 65 cm, cat minyak di atas kanvas.

Contoh komposisi potret ini adalah gambar yang dikaitkan dengan Venetian Palma Vecchio. “Ini adalah gambar dengan gaya tertinggi, jubah dengan warna merah menyala dengan latar belakang bayangan yang dalam dipenuhi dengan guratan lebar yang energetik. Bentuk-bentuk wajah terlihat pada garis leher gaun tubuh telanjang, lengannya elastis, berat, padat. Tampilannya penuh kasih sayang, terbuka, jelas,” dalam dan penuh dengan jiwa yang sensual.

Gambar seniman Rembrandt van Rijn begitu dikompilasi sehingga karya-karya pelukis potret Belanda tampak di sampingnya sebagai studi manusia yang tidak signifikan. Di depan kita lebih merupakan mitos tentang Hendrick daripada potret. Sikap seniman terhadap Hendrik sama sekali berbeda dari pada gambar Saskia. Dalam potret yang terakhir, Rembrandt seolah-olah ditangkap oleh visi yang muncul padanya. Di sini, modelnya dinaikkan oleh seniman ke nilai monumen.

Saskia memberinya dunia baru, menariknya ke dunia ini, Hendrikje Stoffels melindunginya dari dunia luar, artis membawanya ke dunianya, dunia seni. Dia meninggikan dia dalam gambar, Hendrikhe merasakan peninggian ini, dia percaya padanya dan tidak ada yang bisa menggoyahkan iman ini. Ini adalah keagungan manusianya… Suatu bentuk ekspresif yang telah memelihara kemanusiaan sederhana dan kebaikan jiwa perempuan dalam potret. “

Setelah menjual rumah di lelang pada pertengahan 1650-an, Rembrandt terus tinggal dan bekerja di Breestraat Street, hanya pada akhir 1660 ia pindah ke kuartal kerajinan Jordaan, di Rosengracht Street. Pada bulan Desember tahun yang sama, Titus dan Hendrikie menemukan sebuah perusahaan yang menjual karya seni, mereka membawa Rembrandt untuk melayani sebagai “penasihat” untuk makanan dan perumahan gratis, dan sebagai layanan tanggapan mereka mengambil alih semua karyanya yang baru dibuat.

Langkah ini, yang tidak dapat dibantah secara hukum, melindunginya dari serangan kreditor dan dari resolusi Perserikatan St. Luke yang diadopsi pada Agustus 1658, “perwakilan kepentingan seniman” ini diarahkan langsung ke Rembrandt van Rijn. Menurut keputusan ini, tidak ada satu pun seniman yang bangkrut yang propertinya dijual di pelelangan memiliki hak untuk bekerja di kota dan menerima penghasilan darinya.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)