Potret seorang Prajurit Tua – Rembrandt Harmenszoon Van Rijn

Potret seorang Prajurit Tua   Rembrandt Harmenszoon Van Rijn

Gambar pelukis Belanda Rembrandt van Rijn “Potret seorang prajurit tua”. Ukuran potret adalah 108 x 86 cm, minyak di atas kayu. Dalam banyak potret Amsterdam di tahun 1630-an, Rembrandt mencoba untuk menemukan kebenaran yang tak terpisahkan dalam wajah-wajah yang berubah-ubah dan bertolak belakang dari orang-orang yang digambarkan: apa yang dia yakini dan apa yang dia bunuh, percaya, ragukan, harapan untuk belas kasihan dan perlihatkan?

Sehubungan dengan karya dekade ini, satu-satunya pernyataan “teoretis” oleh Rembrandt, yang disimpan dalam sebuah surat kepada Konstantin Huygens pada 12 Januari 1639, harus disebutkan. Di dalamnya, Rembrandt mendefinisikan intisari artistik dari lukisan-lukisan “Posisi dalam Peti Mati” dan “Kebangkitan” dari siklus Sengsara, yang ditulis untuk staf, sebagai “gerakan terbesar dan paling alami.”

Sebuah kata-kata yang sangat tidak jelas dan tidak lengkap, atas dasar yang kemudian dinilai baik secara eksternal-formal, atau pada tujuan spiritual Rembrandt. Kemungkinan besar di sini kita berbicara tentang petunjuk yang ditujukan untuk penerima filologi terkenal Francis Francisus, yang, dalam diskusi tentang penggambaran Passion yang indah, menulis tentang presentasi kompleks dari “gerakan tiga kali lipat yang efektif atau kegembiraan subjek gambar, artis dan penonton”, berdasarkan, mungkin, dipinjam Premis Dürer: “Jadi, gerakan-gerakan jiwa ini diambil dengan cara apa pun dari kebenaran alam.”

Meskipun, tentu saja, Rembrandt, merujuk pada pekerjaan dan kurangnya waktu, memisahkan diri dari posisi lain Junius, oleh karena itu, dalam pergantian ini, yang hampir secara harfiah bertepatan dengan penilaian awal Constantine Huygens tentang citra Yudas, sebuah ironi muncul.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)