Berita dari Front – Nina Vatolina

Berita dari Front   Nina Vatolina

Mungkin sulit menemukan keluarga di negara kita yang tidak akan terpengaruh oleh Perang Patriotik Hebat. Hampir setiap dari kita, kakek atau kakek buyut kita bertempur di medan perang, dan nenek bekerja di belakang. Dari pelajaran sejarah, saya tahu betapa kejam Nazi Jerman menyerang Uni Soviet.

Selama perang, sangat penting bagi musuh untuk menghancurkan orang-orang Soviet. Untuk melakukan ini, dia melakukan segala yang mungkin. Salah satu metode ini adalah blokade informasi. Itulah sebabnya mendapat kabar baik dari depan adalah kegembiraan yang besar, peristiwa yang luar biasa dalam kehidupan setiap keluarga. Tukang pos dalam bahaya dan kesulitan secara harfiah di setiap langkah dalam kerja keras mereka tetapi perlu. Orang-orang ini tahu bahwa nasib tergantung pada surat-surat yang harus mereka kirimkan ke setiap rumah.

Dalam gambar “News from the Front” kita melihat bagaimana sebuah keluarga besar dari berbagai generasi berkumpul di sebuah meja besar di dekat jendela. Seorang wanita muda membacakan surat dengan keras. Rupanya, kabar baik, karena semua orang mendengarkannya dengan sangat hati-hati. Ada senyum ramah di wajah mereka. Seorang wanita berdiri di dekat jendela besar, cahaya matahari jatuh pada surat itu, membuatnya hampir menjadi karakter utama dari gambar itu. Sinar matahari memenuhi ruangan, memberi gambar rasa sukacita yang sudah lama ditunggu-tunggu.

Wanita itu digambarkan dalam gaun hitam sederhana, dan di pundaknya ada selendang putih hangat. Di sebelahnya ada tokoh wanita lain dalam gambar. Dia dengan hati-hati mengintip surat itu, takut ketinggalan sesuatu yang penting. Di meja kita melihat tiga wakil keluarga ini dari berbagai usia. Salah satunya adalah seorang pria paruh baya berseragam militer.

Pahlawan wanita lain adalah seorang nenek tua dengan seorang gadis tidur dengan tenang di lengannya dalam gaun merah. Dia masih terlalu kecil untuk memahami kengerian perang. Mejanya ditutupi taplak meja putih, dan di atasnya terdapat suguhan teh yang sederhana, yang sangat disukai orang-orang pada hari-hari perang yang begitu sulit. Keluarga senang bahwa kakek dan ayah mereka masih hidup, semuanya baik-baik saja dengannya. Bahkan mungkin dia akan segera pulang.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)