Potret seorang Istri – Giovanni Fattori

Potret seorang Istri   Giovanni Fattori

Pada tahun 1903, Marianna Bigazzi, istri kedua dari artis, yang sangat ia cintai, meninggal. Dia mencurahkan kerinduannya akan wanita itu dalam surat-surat yang penuh gairah kepada putri tirinya, yang tinggal di Montevideo.

Namun, dua tahun kemudian, Fattori kembali memutuskan untuk menggabungkan pernikahan resmi – kali ini dengan Fanny Martinelli. Dia menjadi cinta terakhirnya. Itu adalah persahabatan paling mulia dari dua hati yang penuh kasih, tanpa awan dan bahkan lebih menyentuh, karena pasangan muda itu berusia tujuh puluh tahun pada saat pernikahan, dan istrinya sedikit kurang.

Potret yang disajikan di sini dibuat tak lama setelah pernikahan. Itu mencerminkan semua kelembutan yang diberikan oleh pelukis kepada pacarnya. Biarkan wajahnya yang jelek dan setengah baya, sosok yang agak pudar, gaun hitam kasual, tidak menyesatkan Anda. Semua ini hanyalah topeng, di belakangnya tersembunyi jiwa yang paling pengasih, larut di setiap wajah, memberikan pandangan picik seorang wanita yang lembut hati dan konsentrasi. Yang menarik, Fanny Martinelli digambarkan dengan latar belakang lukisan suaminya, Gembala.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)