Potret Seorang Wanita Muda atau Fornarin – Raphael Santi

Potret Seorang Wanita Muda atau Fornarin   Raphael Santi

Secara umum diterima bahwa Potret seorang wanita muda, juga disebut “Fornarina” – menggambarkan kekasih Raphael, serta lukisan “The Lady Under the Veil”, atau “Donna Velata”, yang selama bertahun-tahun menjadi model untuk Raphael. Secara khusus, sang seniman menggambarkannya di mahakarya yang diakui dunia – lukisan “Sistine Madonna” – dan pada karya-karya luar biasa lainnya. Secara tradisional diyakini bahwa ini adalah penduduk asli Siena Margarita Luti, putri seorang tukang roti.

Ini pertama kali disebutkan oleh Vasari, kemudian pada tahun 1665 oleh Fabio Chigi, tetapi banyak penulis menganggap kasih sayang Raphael untuk “Fornarina yang indah” hanyalah fiksi. Namun, bukti yang dikumpulkan oleh tuan Rodolfo Lanchani membuktikan kebenaran kisah Vasari dan, di samping itu, menetapkan nama dan nasib Fornarina selanjutnya.

Menurut tradisi setempat, di Roma tiga rumah diindikasikan, sebagai tempat tinggal berturut-turut dari Raphael yang terkasih; masing-masing dari rumah-rumah ini berada di sekitar gedung-gedung itu, lukisan yang ditempati oleh tuannya secara berurutan. Sekarang diketahui dari sensus yang dilakukan oleh Leo X pada tahun 1518 bahwa salah satu rumah dari nama Sassi ditempati oleh tukang roti Francesco dari Siena; ini bertepatan dengan tradisi bahwa “Margarita, kekasih Raphael,” sebagaimana ia disebut dalam catatan pinggir satu salinan Vasari, adalah putri seorang tukang roti dari Siena.

Dikatakan bahwa kasih sayang Rafael bertahan sampai kematiannya, ketika, atas desakan seorang utusan dari paus, yang seharusnya menegur yang sekarat, dia dipindahkan dari ruangan. Vasari juga mengatakan bahwa di Rafael, sekarat, “ia membuat wasiat dan pertama-tama, sebagai seorang Kristen, ia melepaskan kekasihnya dari rumah, memastikan keberadaannya yang layak.” Pada tahun 1897, sebuah entri ditemukan dalam buku utama Kongregasi St. Apollonius di Trastevere. Catatan ini, bertanda 18 Agustus 1520, yaitu, empat bulan setelah kematian Raphael, berbunyi: “18 Agustus 1520. – Janda Margarita, putri almarhum Francesco Luti dari Siena, diterima di lembaga kami hari ini.” Kebetulan angka dan nama dapat mengindikasikan bahwa “janda” itu adalah Fornarina yang cantik. Tidak dikenal

Mungkin karena cintanya pada Margarita, pertunangan Rafael dengan Maria Dovizio, keponakan Bernardo Dovizio yang kuat, Kardinal Bibbien, yang berakhir pada 1514, yang berlangsung bertahun-tahun, tidak berakhir dengan pernikahan. Pesan Vasari bahwa keraguan Rafael dihubungkan dengan harapan menerima topi kardinal diragukan.

Adalah jauh lebih masuk akal bahwa Rafael menganggapnya diplomatis untuk menyenangkan orang kuat seperti Kardinal Bibien dan untuk menyetujui pertunangan dengan keponakannya. Menurut surat wasiat itu, sebuah prasasti dibuat di makam mempelai wanita, yang menunjukkan bahwa sang seniman menyesal bahwa dia telah melakukan ini padanya: “Kami, Baldassare Turini da Pesca dan Janbattista Branconi dall’Aquila, para pelaksana dan pelaksana wasiat terakhir Rafael, mendirikan monumen ini “Istrinya yang bertunangan, Maria, putri Antonio da Bibiena, yang telah direnggut kematiannya oleh pernikahan yang bahagia.”

Mungkin, lukisan setelah kematian master tetap ada di bengkelnya, dan Giulio Romano, sebagai murid dan pewarisnya, menyelesaikannya dan kemudian menjualnya.

Potret itu menggambarkan seorang wanita muda setengah telanjang, dalam jubah transparan, menutupi payudaranya dengan gerakan malu-malu tangannya, seperti dalam lukisan “Donna Velata”.

Potret Fornarina memiliki tanda tangan penulis. Di tangan kiri, di kaset, huruf-huruf Latin menggambarkan tulisan: “Raphael Urbinas”. Dipercayai bahwa itu dilakukan setelah kematian Raphael oleh muridnya Giulio Romano.

Sebagai hasil dari penelitian sinar-X, ternyata pada awalnya sang master melukis latar belakang lanskap dengan gaya Leonardo da Vinche, yang kemudian digantikan oleh myrtle, pohon keramat Venus. Dipercayai bahwa ini bisa dilakukan oleh Giulio Romano, yang kemudian “mengubah” kanvas itu.

Ada beberapa salinan lama dari lukisan ini, yang paling terkenal disimpan di Galeri Borghese, yang disebut “Fornarina Borghese”, yang ditulis pada tahun 1530 oleh Raffaelino del Collier.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)