Badai (angin barat daya). – Giovanni Fattori

Badai (angin barat daya).   Giovanni Fattori

Fattori akrab dengan laut sejak kecil. Tampak baginya dalam suasana hatinya yang paling beragam. Tenang, mengamuk, acuh tak acuh, bangga, sangat indah, hangat dan penuh kasih sayang – semua suasana laut ini “dapat ditemukan dalam karya-karya Fattori. Mencolok, misalnya, adalah matahari terbenamnya yang terlambat di atas lautan”, 1890-95, bermain dengan transisi nada yang menakjubkan, yang bisa membuat Monet iri.

Siluet manusia yang gelap dengan latar belakang elemen warna ini “memperdalam suara gambar, memberinya ekspresi khusus dan, dengan kata lain, metafisika. Badai sebelumnya juga sangat dieksekusi.” Penonton di sini dipisahkan dari laut oleh strip pantai yang agak lebar, tetapi kita masih merasakan napas asin dan kejam dari badai di wajah kita. Angin barat daya mendorong gelombang menuju pantai, merobek mahkota pohon, membengkokkan batangnya dengan derit. Tetapi dirasakan bahwa sang artis tidak begitu takut dengan badai saat ia memujanya. Selain itu, ia bersukacita dalam dirinya, menerimanya dengan antusias sebagai pemurnian alam yang wajib.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)