Potret Seorang Wanita Tua – Rembrandt Harmenszoon Van Rijn

Potret Seorang Wanita Tua   Rembrandt Harmenszoon Van Rijn

Gambar pelukis Belanda Rembrandt van Rijn “Potret seorang wanita tua.” Ukuran potret adalah 109 x 84 cm, cat minyak di atas kanvas. Usia tua dalam beragam pilihan selalu merebut kembali Rembrandt: sebagai realitas karakteristik, sebagai model bagi karakter-karakter alkitabiah, sebagai jawaban misterius bagi para pencari seni dan, akhirnya, sebagai kehadiran kehidupan yang terlihat dan terus-menerus memperhatikan kehidupan.

Ketertarikan pada kehidupan dan pencarian kebenaran kemudian menjadi poin utama serangan oleh kritik seni klasik; pada 1671, Jan de Bishop, dengan singgungan yang jelas untuk Rembrandt, mengeluh bahwa “di Belanda, Leda dan Danae digambarkan sebagai wanita telanjang dengan perut tebal, bengkak, payudara kendur dan jejak garter di kakinya”; Andris Pels menyusun tegurannya kepada artis dalam syair pada 1681 dan menyebut Rembrandt “bidat pertama seni lukis.”

Tetapi sejauh mana kombinasi vital antara yang ideal dengan yang nyata memberi gambar Rembrandt sebuah kejujuran baru yang dalam, dibuktikan dengan kesederhanaan potret ini yang dianimasikan oleh kekayaannya yang luar biasa indah. Apa yang tercakup dalam citra seorang wanita tua ini – kebaikannya, ketegasannya dan, meskipun sudah bertahun-tahun hidup, penampilan penuh perhatian – semua ini mengekspresikan seumur hidup dan membuat indah air mata pahit seusianya.

Sebagai elemen formatif, sensorik dari potret pengakuan Rembrandt, cahaya dan bayangan, transisi yang menggerakkan dan kontradiktif mereka, memperoleh kekuatan yang semakin ekspresif. Cahaya yang mengalir keluar dari kegelapan memanifestasikan dirinya di awal kreativitas seniman sebagai kemenangan yang cerah, tidak hanya formatif, tetapi juga kekuatan moral dan simbolis.

Tetapi hanya pada akhir 40-an abad ke-17 cahaya di lukisan Rembrandt mencapai kemerdekaan penuh, melambangkan apa yang terjadi sebagai invasi yang menarik atau mengubah realitas, kekuatan pengetahuan atau hak yang mengikat dari kekuatan yang lebih tinggi, seringkali ilahi.

Pada periode akhir karya sang seniman, cahaya berubah menjadi cahaya ajaib yang abadi dan abadi, menjadi cahaya yang menyala yang mengolah segala sesuatu yang tergambar secara spiritual, akhirnya melebur menjadi panas yang tidak dapat dipahami dengan warna: cahaya menjadi warna, warna menjadi cahaya. Bagi Rembrandt, “tragedi sekarat, terpencar-pencar, berkedip-kedip, terus-menerus diperjuangkan oleh invasi bayang-bayang cahaya” berakhir dengan kepercayaan diri yang dalam, dengan hasrat menyala yang tak terbatas.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)