Keturunan dari Salib – Rembrandt Harmenszoon Van Rijn

Keturunan dari Salib   Rembrandt Harmenszoon Van Rijn

Dalam karya-karya Rembrandt tidak ada protes langsung terhadap kenyataan yang ada; tetapi cita-cita moral manusia, yang ia kemukakan dan pertahankan dalam pekerjaannya, secara objektif adalah kebalikan dari kenyataan ini.

Tidak heran karyanya pada akhirnya ternyata asing bagi borjuis Belanda kontemporer, dan tetap tidak dapat dipahami, tidak dihargai oleh orang-orang sezamannya. Jika lukisan sejarah awal Rembrandt dipenuhi dengan semangat Baroque, maka dari pertengahan 30-an, karya-karya seniman dalam genre sejarah mulai mengambil karakter yang berbeda. Hasrat manusia yang sejati semakin menerobos kepedihan eksternal, semakin banyak drama teatrikal, peristiwa “mengerikan” digantikan oleh drama kehidupan yang sejati. Fitur-fitur baru ini jelas terlihat dalam lukisan Hermitage “Descent from the Cross,” yang ditulis pada 1634.

Malam itu Diam kesedihan. Kerumunan orang yang diam mengepung sebuah salib besar di mana Kristus disalibkan. Mereka datang ke Kalvari untuk membayar hutang terakhir mereka kepada guru mereka. Dalam cahaya dingin obor, mereka mengangkat mayatnya dari salib. Salah satu dari orang-orang itu, yang menaiki tangga, mencabut paku yang dengannya Kristus disalibkan di palang; yang lain memegang tangannya yang meluncur ke bawah; wanita sedang mempersiapkan tempat tidur untuk sisa-sisa, menyebarkan kain berat besar di tanah.

Semuanya dilakukan dengan santai, dalam keheningan yang penuh hormat dan sedih. Pengalaman orang-orang yang dikumpulkan berbeda: beberapa orang menyatakan keputusasaan pahit, yang lain mengungkapkan kesedihan yang berani, dan yang lain mengungkapkan kekaguman; tetapi setiap orang yang hadir sangat diilhami oleh pentingnya acara tersebut. Kesedihan orang tua yang menerima Kristus yang mati tidak terbatas. Dia memegangnya dengan upaya nyata, tetapi sangat hati-hati, hati-hati, menyentuh pipinya ke tubuh yang tak bernyawa. Mary kelelahan karena kesedihan. Dia tidak dapat berdiri, kehilangan kesadaran, jatuh ke tangan orang-orang yang telah mengelilinginya dengan cermat. Wajah kurusnya pucat, kelopak matanya tertutup, tangan lemahnya yang terentang menggantung lemas.

Gambar menangkap dengan penetrasi yang mendalam, kebenaran hidup. Hanya membesar-besarkan beberapa gerakan dan gerak-gerik yang mengingat kembali hobi barok Rembrandt. Untuk pertama kalinya dalam karya Rembrandt, Keturunan dari Salib dengan jelas menyuarakan gagasan bahwa peristiwa besar kehidupan, cobaan berat nasib, pengalaman mendalam dan mulia menyatukan orang. Gambar itu menyaksikan munculnya tren baru dalam seni Rembrandt, mengantisipasi drama mendalam dari lukisan-lukisannya yang kemudian.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)