David dan Jonathan – Rembrandt Harmenszoon Van Rijn

David dan Jonathan   Rembrandt Harmenszoon Van Rijn

Lukisan karya seniman Belanda Rembrandt van Rijn “David and Jonathan” atau “Farewell of David to Jonathan”. Ukuran lukisan itu 73 x 62 cm, minyak di atas kayu. Studi terbaru tentang contoh karya sejarah telah dengan jelas menunjukkan bahwa Rembrandt, ketika mengerjakan topik tertentu, selalu dengan hati-hati memikirkan isinya, mulai dari sumbernya, terlepas dari mana seniman mencari plot berasal, apakah dalam ide mental yang ditentukan oleh suasana hati, dalam tema tradisional tertentu atau dalam teks tertentu, sering ditafsirkan sehubungan dengan situasi kehidupan pribadi.

Analisis ikonografi memungkinkan Anda untuk menetapkan opsi yang berlaku. Jika Rembrandt tidak mematuhi teks secara harfiah, maka ia beralih ke yang sering dikenalnya dari koleksi tradisi artistiknya sendiri, dari mana ia mengambil alih ceritanya; kebetulan ia mengoreksi pola yang diadopsi berdasarkan teks, atau, mengikuti tradisi, menyimpang dari teks.

Kecenderungan Rembrandt untuk memperkaya adegan terpisah dengan motif tambahan adalah karakteristik, menjadikannya karakter cerita; di sisi lain, metode mengisolasi dan membangun elemen-elemen terpisah dari narasi menjadi cerita independen juga merupakan karakteristik. Para peneliti dari karya seniman Belanda menghubungkan gagasan lukisan Rembrandt “David and Jonathan” dengan kisah alkitabiah dari First Book of Kings.

Raja Yahudi Saul berusaha menghancurkan Daud muda, takut dia akan naik takhta. Diperingatkan oleh temannya, Pangeran Jonathan, pemenang Goliath David mengucapkan selamat tinggal kepada Jonathan di batu Azail. Jonathan tegas dan terkendali, wajahnya sedih. Dalam keputusasaan, David jatuh ke dada temannya, dia tidak bisa dihibur. Mungkin, penulisan gambar sedih ini difasilitasi oleh peristiwa-peristiwa sulit dalam kehidupan pribadi Rembrandt, kematian Saskia.

Tetapi justru pada saat ini dalam karya Rembrandt itulah saat kedewasaan dimulai. Adegan dramatis spektakuler dari lukisan awal seniman digantikan oleh puisi kehidupan sehari-hari: tema liris, seperti yang ada di lukisan “David dan Jonathan”, “Keluarga Suci”, di mana kedalaman perasaan manusia menaklukkan perwujudan yang sangat tipis dan kuat, menjadi dominan. Tampaknya dalam adegan sehari-hari yang sederhana, dalam gerak tubuh dan gerakan yang pelit dan akurat, sang seniman mengungkapkan kompleksitas kehidupan mental, aliran pemikiran para pahlawan.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)