Berkat Yakub – Rembrandt Harmenszoon Van Rijn

Berkat Yakub   Rembrandt Harmenszoon Van Rijn

Lukisan oleh pelukis Belanda Rembrandt van Rijn “The Blessing of Jacob.” Ukuran gambar adalah 173 x 209 cm, cat minyak di atas kanvas. Nama lengkap lukisan itu “Yakub memberkati anak-anak Yusuf Manasye dan Efraim.” Keseriusan acara Perjanjian Lama yang penting – berkat cucu-cucu Yakub – diungkapkan dengan komposisi yang ketat dan warna-warna cerah dari gambar tersebut.

Teknik bergambar Rembrandt, menerapkan cat dengan sapuan angsa yang lebar, kemudian menyelesaikannya dengan glasir, memberikan adegan kedalaman dan keseriusan tambahan. Setiap karakter dianut oleh perasaan religius yang mendalam. Yakub, bapa bangsa yang terhormat, ditandai dengan martabat yang terkendali dan agung, sementara Joseph dan istrinya mengawasinya dengan kerendahan hati dan hormat yang saleh.

Warna merah beludru yang menakjubkan di latar depan dan sorban yang berkilau di kedalaman emas memberikan kejernihan visual pada keseluruhan presentasi plot yang ketat. Sebagian besar karya dalam karya Rembrandt mencerminkan kemampuannya untuk menembus karakter manusia. Secara lahiriah kurang dramatis daripada karya-karya Peter Paul Rubens sezamannya, warisan Rembrandt yang luas mencerminkan emosi yang terkendali dan semangat kesalehan Belanda Calvinis.

Seniman Belanda Rembrandt van Rijn dalam gambar ini, berdasarkan plot Alkitab, melukis potret-potret burghers Amsterdam Peter Skriverius, Willem Schraiver, Wendela de Graff dan putra-putra mereka. Seringkali ada pertanyaan tentang kekristenan Rembrandt, ideologi konkretnya, diabaikan dalam signifikansi historis dan sosialnya. Tentu saja, idenya tentang manusia dibandingkan dengan dunia bergambar kontra-reformasi dan kehidupan Renaisans berkembang berdasarkan dogma-dogma Protestan yang ketat.

Ajaran gereja “negara bagian” Calvinis tidak diragukan lagi merupakan titik awal pemikiran awal Rembrandt, tetapi perkembangan konstan karyanya, pilihan tema, motif, dan keyakinan artistik membuktikan kekerabatan spiritual dengan anti-dogmatis, ajaran evangelikal populer dari kaum Mennonites yang menolak dinas militer dan kinerja pemerintah, mempercayai “orang miskin”. semangat “, dan bukan” bijak dan terpelajar, “hati dan perasaan seorang individu, dan bukan sebuah institusi.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)