Keturunan dari Salib – Peter Rubens

Keturunan dari Salib   Peter Rubens

Triptych “Keturunan dari Salib” diciptakan oleh Flemish Peter Paul Rubens yang agung untuk katedral kota asalnya, Antwerp, pada saat ketika, mulai tahun 1610, ia menulis, sebagian besar, tentang topik-topik keagamaan. Triptych “Peninggian Salib” dan banyak lainnya juga termasuk dalam periode yang sama. Dengan karya yang benar-benar ikonik ini, Rubens mengklaim sebagai seniman yang benar-benar asli, tetapi masih di bawah pengaruh guru dan guru besar Italia – Caravaggio dan Jacopo Tintoretto.

Gambar itu menarik perhatian sejak saat pertama – sosok Kristus, yang jatuh di bahu dengan kepalanya, pemindahan tubuh dan seolah-olah berhenti sejenak, sebelum jatuh ke tangan Rasul Yohanes. Menurut rencana penulis, jenazah Anak Allah yang dipermalukan – berwarna abu-abu, seperti patung marmer, di atas latar belakang kain kafan yang putih pucat, “mengalir” ke dalam pakaian siswa yang disayanginya yang berwarna merah cerah dan mengukuhkan kehidupannya, John. Pria tua itu berdiri di tangga dan sudah kehilangan keseimbangan, seolah-olah melonjak ke atas, telah melepaskan tubuh itu dari tangannya, dan penatua kedua, Joseph dari Arimathea, masih memegang Juruselamat di bawah lengan.

Berlutut Mary Magdalene siap menerima kaki Yesus, kaki sang Guru, yang baru saja dia bersihkan dengan rambutnya dan diolesi dengan dupa. Dengan wajah putih seperti kain kafan, Bunda Allah berdiri, mengulurkan tangan kepada Putra untuk menerimanya. Penderitaannya dapat dimengerti dan dekat dengan semua orang yang mengasihi Kristus. Untuk semua “gravitasi” yang realistis dari apa yang terjadi, tidak ada “drama” yang mencolok dalam gambar, tidak ada teater yang menangis, gerakan, bahkan air mata. Merasakan pengaruh Caravaggio, dengan cahaya dan bayangannya yang sangat kontras, Rubens dalam karyanya masih terbebas dari “peniruan orang Italia” dan menulis palet warna abu-abu muda, hijau muda dan kuning dalam sosok perempuan, dan merah dan oker yang lebih tradisional pada pria. Komposisi bagian tengah triptych dibangun secara diagonal:

Latar belakang yang gelap dari hari yang keluar kontras dengan titik putih terang merah dari tokoh-tokoh sentral – Kristus, Rasul Yohanes, kepala dan tangan Maria Magdalena. Lingkungan sekitar Yesus Kristus membentuk tindakan yang harmonis, saling berhubungan, dan khusyuk. Di bagian bawah gambar, di latar depan di sudut kanan, sebagai simbol penderitaan Kristus digambarkan: halaman dari Alkitab, paku dicuci dan mahkota duri dalam baskom air. Di hadapan kita ada karya keagamaan paling agung yang diciptakan oleh Rubens, memuliakannya sebagai penyanyi nilai-nilai Kristen sejati.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)