Potret Diri – Rembrandt Harmenszoon Van Rijn

Potret Diri   Rembrandt Harmenszoon Van Rijn

Potret diri dilukis oleh seniman Belanda Rembrandt van Rijn pada usia 59 tahun. Ukuran lukisan itu 91 x 77 cm, cat minyak di atas kanvas. Nama lengkap lukisan itu adalah “Potret diri Rembrandt van Rijn dalam gambar Rasul Paulus”. Citra Rembrandt tentang dirinya, yang sering diulang dan ditransformasikan, selalu berjalan secara mendalam, seperti yang pernah dikatakan, adalah seluruh otobiografi dalam bentuk visual, “satu-satunya untuk seluruh umat manusia.”

Satu-satunya waktu dalam sejarah dalam lukisan-lukisan ini adalah pembentukan kepribadian, pertumbuhan individualitas. Di depan kita adalah dokumen manusia yang tidak ada bandingannya. Tetapi hal yang belum pernah terjadi sebelumnya seharusnya tidak mengaburkan pandangan yang konkret, yang istimewa, karena ini yang paling penting. Ini adalah otobiografi seniman dari era sejarah tertentu dan negara tertentu. Ini tentang menggambarkan dirinya dalam posisi sosial tertentu. Potret diri terlambat dari tahun 60an tidak meninggalkan keraguan sedikitpun bahwa tidak ada dari mereka yang memberikan gambaran yang jelas tentang Rembrandt, hanya ansambel mereka yang penuh kontras membuat sketsa orang tersebut, orang dengan kontradiksinya.

Semua potret diri dengan cara mereka sendiri mengekspresikan sikap nyata terhadap waktu dan kehidupan, kontras dan kontradiksi mereka mencerminkan kontradiksi keberadaan manusia yang diketahui sebelumnya, dan hanya kemudian dalam potret diri dengan kekuatan yang terus tumbuh barulah pertentangan yang dipahami antara makhluk sosial dan aspirasi individu dari seorang seniman yang kesepian muncul. Peninggian diri sebagai sarana pertahanan diri dan, pada saat yang sama, sebagai satu-satunya cara yang memungkinkan untuk melindungi seni dan seniman secara umum.

Mereka juga menyatakan penegasan diri Rembrandt dalam hubungannya dengan masyarakat, di mana pernyataan masa depan sang seniman, gagasannya tentang kemanusiaan “dengan hati yang murni” tidak memiliki dasar. Ini menjelaskan transformasi monumental dari diri seniman itu sendiri, bahkan sampai pada tingkat yang tragis, mencari ukuran evaluasi hanya dalam dirinya sendiri dan membenarkan dalam bentuk artistik “egoisme tidak sadar tetapi mengerikan” dari seorang jenius.

Sebagai contoh, dalam potret-diri Cologne, Rembrandt secara sadar muncul di sebelah patung dada bot Romawi kuno, penguasa perbatasan dan waktu. Sebelum alegori kematian ini, yang tak seorang pun dapat melarikan diri, sang seniman menolak waktu, dunia dan nasib pilihannya sendiri – dengan senyuman yang tidak dapat dipahami dan rahasia, dengan ejekan yang jelas, dengan kejayaan dan ironi kemenangan, diterangi oleh “cahaya keemasan cahaya sore yang sekarat.” “Patung Term Rembrandt dikontraskan dengan kesempurnaan gambar matang dalam menguasai cat dan cahaya, simbol kematian – sapuan kuas berputar-putar dengan kehidupan dan senyum filosofis Anda yang tenang.

Potret diri Rembrandt yang belakangan ini menyatakan dengan sangat rahasia moto lama Istilah – “Saya tidak mundur sebelum siapa pun.” Lukisan Rembrandt yang terlambat membawa subjek gambarnya ke skala ekspresi diri sedemikian rupa sehingga gagasan dialektika manusia terkandung di dalamnya, akhirnya membuat kita melupakan motivasi dari lukisan, potret, dan potret diri pelukis hebat itu.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)