Dari mana kita berasal? Siapa kita? Kemana kita akan pergi – Paul Gauguin

Dari mana kita berasal? Siapa kita? Kemana kita akan pergi   Paul Gauguin

Salah satu lukisan paling terkenal karya Paul Gauguin. Dibuat di Tahiti, saat ini terletak di Museum Seni Rupa di Boston, Massachusetts, AS. Gauguin pergi ke Tahiti pada tahun 1881 untuk mencari masyarakat yang lebih alami dan sederhana daripada bahasa Prancis asalnya. Selain beberapa lukisan lain yang ia ciptakan yang mengekspresikan mitologinya yang sangat individualistis, ia memulai lukisan ini pada 1897 dan selesai pada 1898.

Seniman itu sendiri menganggap karya itu puncak dari pemikirannya. Penjaga Museum Seni Rupa Boston, tempat lukisan itu sekarang berada, terus-menerus mengubah catatan mereka tentang sejarah kepemilikan lukisan itu ketika fakta-fakta baru ditemukan. Pada 1898, Gauguin mengirim lukisan ke George Daniel de Monfreyd di Paris. Kemudian dipindahkan dan dijual ke beberapa pedagang dan kolektor Paris dan Eropa lainnya, sampai dibeli oleh Mary Harriman Gallery di New York pada tahun 1936.

Museum Seni Boston memperolehnya dari Galeri Maria Harriman pada 16 April 1936. Lukisan itu dipamerkan di Museum Seni Rupa di Koleksi Tompkins, bagian dari Galeri Sidney dan Esther Rabb. Tingginya sekitar 1,5 m dan panjangnya lebih dari 3,6 m. Gauguin berencana untuk bunuh diri setelah menyelesaikan gambar ini, yang dia coba lakukan sebelumnya. Dia menunjukkan bahwa gambar itu harus dibaca dari kanan ke kiri – tiga kelompok utama tokoh menggambarkan pertanyaan yang diajukan dalam judul.

Tiga wanita dengan anak mewakili awal kehidupan; kelompok tengah melambangkan keberadaan kedewasaan sehari-hari; dalam kelompok terakhir, sesuai dengan rencana sang seniman, “wanita tua yang mendekati kematian tampaknya didamaikan dan menikmati pikiran,” di kakinya “seekor burung putih yang aneh… mewakili kesia-siaan kata-kata.” Idola biru di latar belakang rupanya mewakili apa yang digambarkan Gauguin sebagai “dunia lain.” Pada kelengkapan gambar, ia berkata sebagai berikut, “Saya percaya bahwa kanvas ini tidak hanya melampaui semua yang sebelumnya, dan bahwa saya tidak akan pernah membuat sesuatu yang lebih baik atau bahkan serupa.”

Lukisan itu adalah kunci dalam gaya inovatif pasca-impresionisme Gauguin; seninya menekankan penggunaan cat yang jelas dan sapuan tebal, prinsip-prinsip impresionisme, sementara pada saat yang sama berusaha untuk menyampaikan kekuatan emosional atau ekspresionis.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)