When You Will Marry – Paul Gauguin

When You Will Marry   Paul Gauguin

“Kapan pernikahannya?” minyak di atas kanvas. Lukisan itu dilukis oleh seniman Perancis pasca-impresionis Paul Gauguin pada tahun 1892. Selama 50 tahun terakhir, kanvas itu milik keluarga Rudolf Shtekhlin dan dipamerkan di Museum Seni kota Basel di Swiss.

Pada bulan Februari 2015, lukisan ini diperoleh oleh pembeli swasta tertentu, setelah itu, menurut informasi yang tersedia, ia pergi ke salah satu museum di negara bagian Qatar. Patut dicatat bahwa kanvas dibeli seharga 300 juta dolar, yang saat ini menjadikannya lukisan paling mahal dalam sejarah.

Gauguin pertama kali mengunjungi Tahiti pada tahun 1891. Dia sedang mencari “Eden,” taman surga yang akan menginspirasi dia untuk menciptakan seni yang benar-benar murni dan primitif. Di Prancis pada waktu itu ada banyak lukisan yang dibuat dalam genre primitivisme, tetapi mereka membuat kepalsuan yang berlebihan. Setibanya di pulau itu, Gauguin menyadari bahwa Tahiti sama sekali tidak seperti yang dibayangkannya. Pulau-pulau dijajah pada abad ke-18, setelah itu setidaknya dua pertiga dari penduduk asli meninggal karena penyakit yang diimpor dari Eropa.

Populasi primitif hampir hancur. Meskipun demikian, Gauguin melukis banyak lukisan yang menggambarkan penduduk pulau: telanjang, mengenakan pakaian tradisional oleh wanita Tahiti dan mengenakan pakaian misionaris Barat, seperti gadis di latar belakang gambar “Kapan pernikahan?”

Bumi di latar depan dan tengah dibuat dalam warna hijau, kuning dan biru. Di tengah dan latar depan adalah seorang wanita mengenakan pakaian tradisional untuk wanita Tahiti. Di belakangnya berdiri sosok gadis kedua, mengenakan gaun misionaris dengan kerah tinggi yang ketat. Naomi Maurer percaya bahwa gerakan tangannya dapat ditandai sebagai mudra Buddha, yang berarti ancaman atau peringatan.

Wanita yang paling dekat dengan penonton itu berbaring dalam posisi melengkung, dan sang artis menggambarkan wajahnya dengan wajah-wajah yang sederhana dan bersahaja. Sosok wanita di belakang dibingkai oleh latar belakang kuning-biru. Wajahnya terletak di tengah-tengah gambar dan dieksekusi oleh seniman dengan kepribadian yang jauh lebih besar. Gaun merah mudanya jelas menonjol dalam gambar dan berbeda dari skema warna kanvas lainnya.

Sejarawan Nancy Mull Matthews menulis bahwa Gauguin menggambarkan penduduk asli Tahiti seolah-olah mereka datang ke kehidupan ini hanya untuk bernyanyi dan mencintai. Menurut pendapatnya, berkat pendekatan inilah seniman menerima uang dari teman-temannya dan membangkitkan minat publik dalam perjalanan dan pekerjaannya. Tapi, tentu saja, Gauguin sendiri tahu kebenaran bahwa Tahiti adalah pulau terjajah yang tak berpenghuni yang dihuni oleh masyarakat multinasional dengan prioritas Barat. Lukisan-lukisan dengan penduduk Tahiti digambarkan pada mereka, termasuk kanvas “Kapan pernikahan?”, Apakah dirasakan oleh para penonton agak dingin dan acuh tak acuh ketika Paul Gauguin kembali ke Prancis.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)