Wanita dengan Bunga – Paul Gauguin

Wanita dengan Bunga   Paul Gauguin

Sebuah potret seorang wanita Tahiti dalam pakaian Eropa dan dengan bunga di rambutnya adalah salah satu karya Gauguin pertama dari periode Tahiti pertama.

Pada tahun 1891, pelukis pindah ke pulau dan menetap di sana, setelah membeli gubuk. Cara hidup yang baru, moral dan cara hidup yang sangat berbeda, estetika yang berbeda menyenangkan dan menginspirasi Gauguin.

Tokoh utama dari gambar yang digambarkan adalah tetangga artis yang memandang dengan aneh ke pondok seorang pendatang baru Eropa, tidak berani mengganggunya. Namun, rasa ingin tahu masih menang, dan begitu dia berada di ambang. Wanita itu meminta izin untuk melihat reproduksi lukisan yang digantung di dinding pondok Gauguin. Ukiran Jepang, lukisan oleh primitivis, Monet memikat seorang wanita Tahiti yang tidak terbiasa dengan lukisan.

Sementara tamu itu sedang mempertimbangkan lukisan-lukisan itu, Gauguin membuat sketsa potretnya, yang membuat malu pulau itu. Dia segera bergegas pergi, tetapi segera kembali berpakaian rapi dan dengan bunga di rambutnya.

Belum lama berselang, para misionaris Prancis secara aktif mulai bekerja untuk mempertobatkan Tahiti yang “liar” menjadi Kristen dan mencapai kesuksesan besar. Itulah sebabnya seorang wanita berpose untuk seorang seniman dalam pakaian Eropa. Di rambutnya, bunga tradisionalnya adalah Tahitian gardenia atau tiara. Bunga ini masih penting bagi penduduk setempat – itu adalah simbol dari tanah ini, di samping itu, dimuliakan oleh pewangi, menggunakan tiara untuk membuat parfum yang indah.

Kombinasi yang aneh – penampilan yang tidak biasa, jauh dari pemahaman tradisional akan keindahan, pakaian yang sederhana namun beradab dan bunga, yang merupakan simbol pulau, juga mengejutkan penonton modern, belum lagi penonton yang mengagumi karya segera setelah penciptaannya. Gauguin sendiri senang dengan lukisan itu dan mengirimkannya salah satu yang pertama ke benua itu, di mana ia segera masuk ke koleksi pribadi Jacobsen.

Sedangkan untuk sisi teknis gambar, Anda dapat segera melihat bahwa gambar tersebut mengandung jejak gaya individu penulis, yang dimanifestasikan tidak hanya dalam pilihan plot, tetapi juga dalam perwujudannya – warna kontras yang cerah, kontur yang diucapkan, kontur, dekorasi dan warna-warni. Dalam membangun komposisi, Gauguin juga menggunakan teknik favoritnya – latar belakang kuning-merah cerah dengan bunga-bunga, yang memberikan kelengkapan gambar dan menyeimbangkan ruang.

Saat ini, karya agung yang luar biasa ini dapat ditemukan di Kopenhagen, di New Carlsberg Glyptotek.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)