Bathers – Paul Gauguin

Bathers   Paul Gauguin

Akhir tahun 1890-an adalah periode paling tragis dalam kehidupan Gauguin. Kembali pada tahun 1895 ke Tahiti, artis itu bermimpi untuk memperbarui hubungannya dengan Tehura, tetapi dia membesarkan putranya Gauguin – Emil yang sudah menikah lagi, dengan seorang lelaki setempat.

Pada akhir 1897, Gauguin menerima berita mengerikan tentang kematian putrinya yang tercinta. Kemudian kemalangan menimpa putra Clovis – kakinya lumpuh. Sedikit waktu akan berlalu dan Clovis yang berusia dua puluh tahun akan memutuskan operasi yang akan menyebabkan kematiannya.

Sulit membayangkan emosi apa yang diliputi oleh artis selama masa sulit ini baginya, faktanya diketahui bahwa Gauguin bahkan melakukan upaya bunuh diri.

Paradoksikal seperti kelihatannya, pada saat inilah mekarnya bakat warna dari guru besar itu jatuh. Sepanjang karirnya, Gauguin dibimbing oleh gagasan bahwa warna justru merupakan sarana artistik yang dapat menyampaikan nuansa dan suasana hati yang paling halus.

Lukisan “Bathers” adalah karya Gauguin yang tidak biasa. Akhir 90-an ditandai dengan hanya perubahan warna – alih-alih warna-warna cerah datang palet yang lebih gelap, “Bathers”, sebaliknya, dibedakan oleh kecerahan luar biasa.

Kanvas menunjukkan pemirsa pemirsa – wanita Tahiti. Tubuh telanjang dan pose bebas mereka mewujudkan kesatuan dengan alam, kebebasan dan keindahan eksotis.

Dalam rencana kinerja, Gauguin tetap setia pada dirinya sendiri – gambar planar dari tokoh-tokoh, kontur yang jelas, distribusi warna pada kanvas oleh pesawat-pesawat tertentu yang signifikan.

Karya “Bathers” ada dalam daftar lukisan paling mahal yang dijual pada pergantian abad XX dan XXI. Pada tahun 2005, kanvas ini dilelang dengan harga $ 55 juta. Pembeli, omong-omong, ingin tetap penyamaran.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)