Lansekap dengan dua kambing – Paul Gauguin

Lansekap dengan dua kambing   Paul Gauguin

Penikmat dan pecinta sejarah seni sangat menyadari bahwa Paul Gauguin menjadi semacam pelopor dalam pengembangan Polinesia dan Tahiti. Ia menemukan bagi orang-orang Eropa eksotis dari negara-negara kepulauan Pasifik, ia tinggal di sana untuk waktu yang lama, mengamati kehidupan dan adat istiadat penduduk setempat. Tentu saja, saya banyak menggambar, terutama dari alam.

Kehidupan sederhana penduduk asli termasuk berburu dan memancing, memasak, membesarkan anak-anak. Di sini, di salah satu lanskap Gauguin, api yang membara ada di latar depan. Seolah-olah dengan melakukan itu, sang seniman berusaha untuk menekankan pentingnya api bagi perampasan kehidupan penduduk pulau yang keras dan lengkap. Namun, mereka tetap anak-anak alam, dan hanya bisa mengandalkan rahmatnya. Tidak mungkin ada pembicaraan tentang reorganisasi radikal kehidupan.

Gubuk yang layak bisa dilihat di kejauhan, dan dua pria memegang seorang pria dan seorang wanita memegang punggung mereka kepada kami. Untuk beberapa alasan, bahkan dari belakang dalam diri seorang pria, sang seniman sendiri menebak, dan pada sang gadis, Tehura kesayangannya yang berusia tiga belas tahun, pahlawan dari banyak kanvasnya pada masa kreativitas Tahiti.

Namun demikian, perhatian khusus tertuju pada batang pohon yang panjang, meninggalkan mahkota seolah-olah ke langit itu sendiri. Warna batangnya sangat aneh – baik biru, atau bahkan dengan nuansa ungu. Namun, mungkin ini hanya konsekuensi dari permainan warna dan bayangan – untuk malam memerintah di sekitar.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)