Tiga Tahiti – Paul Gauguin

Tiga Tahiti   Paul Gauguin

… Seberapa dekat, tutup panggilan Anda datang – Untuk perintah-perintah klan dan yang pertama – Mutiara rendah Oceania Dan perempuan Tahitian keranjang lemah lembut… O. Mandelstam Wanita Tahitian di atas kanvas Paul Gauguin menjadi perwujudan simbolis dari semua yang menghubungkan artis dengan kehangatan tangan ibunya dan bau rambutnya. Setelah menghabiskan masa kecilnya di tanah air ibunya di Peru, gambar-gambar penuh warna dari pemandangan eksotis dan populasi yang sama menakjubkannya, selamanya tenggelam dalam ingatan Gauguin.

Ini meninggalkan jejak yang pasti pada gaya penulisan dan subjeknya. Three Tahitians adalah sebuah karya yang penulis buat dengan kesan panjang umur di pulau-pulau Oceania setelah pindah dari kenyataan Eropa. Ini adalah karya akhir periode karyanya dan salah satu dari banyak dedikasi untuk keindahan penduduk asli.

Gauguin tidak menghilangkan karyanya dari lanskap yang unik di kompartemen dengan kesan warna dan kerapatan warna. Seniman itu berhasil, seperti biasa, mengubah plot menjadi palet yang cerah. Dia, sebagai pengikut impresionisme, menghindari warna-warna hitam yang gelap dalam segala hal, jadi plotnya ternyata terlalu berwarna, tetapi tidak mengganggu. Orang-orang Tahiti dari Gauguin adalah karya-karyanya yang berkulit gelap. Penulis tubuh berwarna pasir mereka diresepkan dengan sensualitas khusus. Fisik rahmat yang hampir kekanak-kanakan di tangan tuannya berubah menjadi ciri khas penduduk pulau.

Artis itu dengan jelas memperlihatkan kanvas tekstil yang berair tempat gadis-gadis itu terluka. Kain adalah atribut khusus seni rakyat Tahiti. Mereka dilukis dengan tangan dan dilukis dengan warna-warna alami, sedangkan warna memainkan peran khusus dalam suasana emosional penduduk pulau itu. Terlepas dari panasnya penghuni pulau Polinesia Prancis, Tahiti adalah tempat yang nyaman di mana derajatnya tidak melebihi tanda “30”. Ini dibuktikan dengan palet gambar yang keren. Ini adalah banyak warna dingin ungu dan ungu. Ini adalah hijau transparan buram, air dengan bayangan pohon biru dan biru.

Ini adalah bayangan yang menyelamatkan di bawah rimbunnya pepohonan. Para pahlawan wanita dari plot itu sendiri sedikit terbelenggu, sementara mereka benar-benar kehilangan rasa malu dan tidak menutupi ketelanjangan mereka. Dua dari teman-teman muda – berbaju merah – adalah “rusa fallow” yang ketakutan, berpose sederhana, menyembunyikan tubuh dari artis, membalikkan punggung. Mereka luar biasa indah dalam eksotisme dan perbedaan fantastis mereka dengan keindahan Eropa. Kita dapat mengatakan bahwa ini adalah kelezatan dari kecantikan dan kewanitaan wanita, rasanya asam dan pedas.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)