Hutan pinus. Hutan Mast di Provinsi Vyatka – Ivan Shishkin

Hutan pinus. Hutan Mast di Provinsi Vyatka   Ivan Shishkin

I. Shishkin memiliki cinta khusus untuk sifat Rusia. Mustahil untuk tidak menyadarinya, karena ia memanifestasikan dirinya dalam setiap lanskapnya. Provinsi Vyatka untuk foto ini tidak dipilih secara kebetulan. Dialah yang merupakan tempat kelahiran sang seniman. Rupanya, pekerjaan itu muncul dalam salah satu kunjungannya ke tempat-tempat indah ini. Shishkin menunjukkan hari yang cerah dan cerah dalam gambar. Kanvas benar-benar memancarkan panas, menghangatkan kita, dan membangkitkan semangat. Bahkan mirip dengan ilustrasi untuk cerita rakyat Rusia atau epik.

Di dasar sungai bocor kita bisa melihat kerikil, airnya sangat bersih dan transparan. Pantai berpasir, dikombinasikan dengan sinar matahari, memperoleh warna khusus warna emas. Tepiannya sedikit tersapu, dan akar serta sobekannya terlihat di sisi kiri. Hutan jenis konifera terlihat sangat kuat dan megah. Pasir tidak ditampilkan secara tidak sengaja. Sang seniman memikirkan semua detail gambar hingga detail terkecil, karena di tanah inilah hutan konifer yang tumbuh subur.

Shishkin menunjukkan tidak hanya pohon, tetapi juga semak dengan bunga putih menyerupai bunga lapangan. Mereka tumbuh di tempat teduh dan bahkan mungkin tidak terlihat pada pandangan pertama. Sebagian besar pohon pinus tumbuh merata, seperti lilin. Namun, ada yang patah, bengkok, tumbang. Saya pikir ini adalah konsekuensi dari badai, elemen-elemen yang menimpa hutan.

Saya terutama ingin mencatat karya seniman dengan cahaya dan bayangan. Pada dasarnya, sinar matahari masuk ke garis depan gambar. Kita melihat sinar matahari di air dan di rumput. Di padang rumput yang cerah, di dekat pohon pinus, dua beruang teddy duduk. Salah satunya digambarkan mencari barang di tanah, yang lain menatap pohon, berharap menemukan sarang dengan madu. Kedalaman hutan ditunjukkan di bawah naungan, seolah-olah ada semak yang tidak bisa ditembus. Tampak bagi saya bahwa langit ditampilkan sangat heterogen. Di satu sisi, menuangkan sinar matahari menerangi tempat terbuka itu. Di sisi lain, mengumpulkan awan berbicara tentang badai yang mendekat. Terhadap latar belakang ini, layang-layang kecil menggambarkan layang-layang yang membubung tinggi di angkasa. Saya pikir hanya orang asli yang benar-benar mencintai yang dapat membuat gambar yang begitu indah.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)