Ukiran – Paul Gauguin

Ukiran   Paul Gauguin

Daya tarik pertama untuk ukiran itu terkait dengan keinginan Gauguin untuk mendapatkan uang dari penerbitan karyanya.

Bersama dengan Emil Bernard, ia menciptakan serangkaian ukiran untuk pameran di kafe Volpini sebagai bagian dari Pameran Dunia 1889. Paling sering, Gauguin bekerja dalam teknik litografi, meskipun ia lebih suka memotong klise pada seng daripada pada lempengan batu. Dia menemukan tekstur seng yang kasar lebih menarik.

Komposisi Gauguin tidak asli – sebagai aturan, mereka mereproduksi plot karya yang sudah dibuat oleh seniman. Gauguin menggunakan karya-karya aslinya untuk merancang buku hariannya, Noah Noah, menghiasi naskah dengan potongan kayu, sketsa cat air dan gambar.

Yang paling sukses hanyalah ukiran. Tema mereka diatur oleh mitologi Tahiti, dan gaya di mana mereka dieksekusi jelas mengarah ke primitif.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)