Wanita Memegang Buah – Paul Gauguin

Wanita Memegang Buah   Paul Gauguin

Salah satu lukisan paling terkenal dari Paul Gauguin – “The Woman Holding the Fruit”, juga dikenal dengan nama Maori-nya “Kemana Anda pergi?”. Beberapa peneliti percaya bahwa tanda tangan pertanyaan, yang menjadi ciri khas banyak karya periode Polinesia, muncul bertahun-tahun kemudian.

Plot gambar tersebut didasarkan pada deskripsi sehari-hari tentang desa Tahiti yang biasa, yang tampak aneh dan eksotis di Eropa.

Di latar depan adalah seorang gadis muda dengan perban pareo merah di pinggulnya. Di tangan wanita Tahiti adalah buah eksotis, samar-samar menyerupai kapal yang dia pegang dengan hati-hati. Sejarawan seni lain mengklaim bahwa tangan gadis itu benar-benar memiliki bejana yang diukir dari labu, yang berarti bahwa pahlawan wanita itu akan mencari air.

Pahlawan itu sendiri digambarkan cukup datar, dengan gaya Gauguin. Dia memiliki warna kulit yang indah, tubuh yang kuat. Ada bukti bahwa tidak lain dari Tehura, istri muda Gauguin, digambarkan dalam gambar.

Latar belakang untuk Tahitian yang megah adalah dua gubuk dengan penghuninya, yang wajah dan sosoknya dikerahkan ke penonton. Semua alam digambarkan secara statis, seperti pelukis yang tidak pernah berusaha menyampaikan dalam lukisannya gerakan cahaya matahari dan silau yang halus – tujuannya adalah untuk menangkap pecahan sesaat – sebuah bingkai.

Setelah Gauguin diterima oleh komunitas seni, para peneliti bergegas untuk menafsirkan warisan artistik master, “Di mana Anda akan pergi?” tidak terkecuali. Beberapa mulai melihat di pulau dengan buah di tangannya, perwujudan khas Hawa, dan buah, pada gilirannya, sebagai simbol keibuan dan kesuburan. Yang lain melihat di gambar petunjuk tentang keadaan pribadi artis – wanita yang berdiri di sebelah kanan dengan anak itu memberi petunjuk tentang posisi menarik istri Tehura, di mana dia berada pada saat karya itu dibuat.

Kanvas dibeli oleh pedagang dan dermawan Rusia terkenal Ivan Morozov dan pergi ke Rusia untuk melengkapi koleksi pribadinya yang indah. Seperti biasa, gambar Gauguin, bersama dengan karya agung lainnya, dinasionalisasi setelah revolusi.

Salah satu fakta yang aneh tetapi tidak banyak diketahui adalah ada dua versi dari gambar ini: versi pertama dari gambar ini adalah satu tahun lebih muda dari yang dipamerkan di Pertapaan, dan itu di Jerman di State Museum of Stuttgart, sangat berbeda dari “Woman Holding a Fruit” yang terkenal. .

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)