Wanita Tahiti dengan bunga – Paul Gauguin

Wanita Tahiti dengan bunga   Paul Gauguin

Carlsberg Glyptotek, Kopenhagen. “… Gauguin sekali lagi mengambil sikat dan pensil. Bukan tanpa kesulitan.” Di tempat baru, selalu sulit bagiku untuk menggerakkan mobil. “Dan pada kenyataannya, dia tidak memiliki hal utama – pemahaman orang-orang Maori yang memperhatikannya, kurang lebih menghindarinya, dan hubungan yang dibangun Gauguin dengan sangat lambat. Dia juga malu dengan pemandangan yang dipenuhi cahaya dengan warna-warna yang tajam dan mencolok. Mereka “membutakan” Gauguin, dia tidak berani memindahkannya dalam bentuk aslinya ke kanvas.

Suatu ketika, salah satu tetangga berani pergi ke pondok ke Gauguin untuk melihat lukisan yang ditempel di dinding – ini adalah reproduksi dari lukisan Mane, primitif Italia dan seniman Jepang, yang Gauguin gantung di sebelah foto-foto Metta dan anak-anak. Dia memanfaatkan kunjungan ini untuk membuat sketsa potret seorang wanita Tahiti. Tapi dia meringis, berkata “ayta!” dan menghilang, tetapi segera kembali – dia pergi untuk mengenakan gaun elegan dan menempelkan bunga di rambutnya. Wanita itu setuju untuk berpose untuk artis.

Akhirnya, Gauguin mendapat kesempatan untuk mempelajari wajah Maori. Dia melukis wanita Tahiti dengan semangat yang dia sendiri akui: menulis potret seperti itu baginya sama dengan “kepemilikan fisik.” “Aku memasukkan ke dalam potret ini segala yang hatiku mengizinkan mata untuk melihat, dan khususnya, mungkin, sesuatu yang tidak dilihat mataku.” Mulai sekarang, Gauguin akan lebih mudah bekerja. Setelah melukis potret ini, dia merasa seperti seorang Maori.. “

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)