Pesta di Simon’s House – Bernardo Strozzi

Pesta di Simons House   Bernardo Strozzi

Bernardo Strozzi dikenal oleh orang-orang sezamannya yang dijuluki Cappuccino, serta Prete Genovese. Dia benar-benar seorang biarawan dari Ordo Kapusin di Genoa, tetapi pada tahun 1610 dia meninggalkan dinding biara untuk merawat ibunya yang sakit dan untuk melakukan lukisan favoritnya secara lebih intensif. Pada 1630, setelah kematiannya, Strozzi tidak ingin kembali ke kehidupan yang tertutup, di mana ia dikirim ke penjara. Setelah bebas, ia pergi untuk tinggal di Venesia, dan periode terakhir hidupnya sangat membuahkan hasil.

Namun, para peneliti cenderung menganggap lukisan berskala besar ini sebagai karya “Genoese”. Penginjil Lukas mengatakan bahwa ketika Kristus diundang ke Rumah Simon Pharisee, seorang wanita membawa bejana pualam dengan mur, mulai membasuh kaki Yesus dengan air mata “dan menyeka rambutnya dengan rambutnya, dan mencium kaki-Nya dan mengurapi dia dengan damai.” Orang-orang yang hadir marah pada perilaku orang berdosa, tetapi Juruselamat memberi tahu mereka: “Dosa-dosanya diampuni bagi banyak orang, karena dia sangat mencintai; tetapi kepada siapa sedikit yang diampuni, dia mencintai sedikit.” Dan dia berkata, berbalik kepada wanita itu: “Imanmu telah menyelamatkanmu; pergi dengan damai.”

Paolo Veronese menciptakan salah satu karya agungnya tentang masalah ini, dan Strozzi jelas mengaguminya: ia “menyanyikan” motif arsitektur lukisan dengan Veronesean. Namun, latar belakang netral “absolut” netral dari bagian tengah kanvas sudah menunjukkan selera waktu untuk media optik Karavaji, yang memungkinkan kontras untuk menyoroti figur manusia, menekankan reaksi psikologis dan membuat kehidupan nyata menjadi nyata. Kanvas itu ditulis untuk resepsi biara Santa Maria di Pascione tak lama sebelum tiba di Venesia.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)