The Hanged Man’s House – Paul Cezanne

The Hanged Mans House   Paul Cezanne

“… Akhir dari tahun 1860-an – awal tahun 1870-an – waktu pencarian udara dari kaum Impresionis. Ini adalah era hasrat untuk melukis di luar ruangan, di bawah sinar matahari yang bervariasi. Dalam Impresionisme pada awal tahun 1870-an ada dua sayap. Salah satunya, Argentina kelompok itu, yang dipimpin oleh Claude Monet, lebih cerah, meriah, ceria, dan Edouard Manet datang untuk bekerja di tepi Sungai Seine di Argenteuil.

Arah lain dalam impresionisme terbentuk di sekitar Camille Pissarro, yang bekerja di Pontoise. Pissarro lebih terkendali daripada Monet, ia melukis ladang dan bukit petani – motif yang membutuhkan komposisi yang dipikirkan dengan matang dan konstruksi yang solid untuk tingkat yang lebih besar daripada Seine yang berkilau di bawah sinar matahari dengan yacht berlayar putih, yang oleh Monet suka menulis. Cezanne untuk sementara menjadi mahasiswa dan pengikut Pissarro, lanskap ini mengambil tempat penting dalam karyanya.

Lanskap “House of the Hanged Man” dianggap paling impresionistik dalam karya Cezanne A. A. Perryusho menceritakan tentang sejarah pembelian oleh kolektor terkenal Count Doria. Dalam gambar ini tidak ada warna hitam dan tebal, cat yang diletakkan pucat yang membedakan karya-karya seniman dari periode awal. Sinar matahari yang tersebar, sama sekali tidak seperti pencahayaan yang kontras dari Cézanne asli di selatan, disampaikan oleh hubungan nada cahaya bumi dan langit biru.

Motif bukit, yang menutupi pemandangan yang jauh, mungkin mengingatkan Pissarro seperti rumah yang digambarkan, tetapi Cezanne, ketika dia bekerja dengan baik, merasa sendirian dengan alam, dan dia benar-benar tidak memiliki semangat tempat tinggal dan kenyamanan manusia yang dia setia untuk pedesaan Pissarro… “

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)