Pesta Teh di Mytishchi, dekat Moskwa – Vasily Perov

Pesta Teh di Mytishchi, dekat Moskwa   Vasily Perov

Beberapa abad yang lalu, Vovy Perov Mytischi modern terkenal dengan airnya yang jernih dan lezat. Catherine II sendiri memiliki kesempatan untuk memuaskan dahaga di sini, yang sangat menyukai air setempat sehingga sang permaisuri bahkan mengeluarkan dekrit tentang pembangunan sistem pasokan air Mytishchi-Moskow. Secara umum, minum teh di Mytishchi dianggap sebagai bentuk yang baik.

Sementara itu, gambar V. Perov sama sekali tidak memuliakan pecinta pesta teh tersebut. Seniman itu lebih dari sekali bertemu dengan para bhikkhu penting yang sedang minum teh, pengemis yang compang-camping, dan lumpuh, yang diusir dari perkebunan sang hamba. Master dalam karyanya terutama berusaha menggambarkan kehidupan nyata, untuk mengekspos dan menertawakan kejahatan yang berakar pada masyarakat Rusia abad ke-19. Hasil kerja kerasnya adalah gambar “Minum teh di Mytishchi, dekat Moskow.”

Penampil menghadap ke sudut taman yang teduh. Di sini, duduk di meja yang ditutupi taplak meja bermotif, ia dengan sopan minum teh segar dari cawan, seorang biarawan yang penting dan beruntung. Sebuah samovar panas berkilau di bawah sinar matahari, sebuah teko teh yang indah siap setiap saat untuk memberi tamu secangkir minuman harum, kerupuk, dan hidangan teh lainnya menunggu di sayap. Di sekitar bhikkhu itu, mencoba untuk menyenangkannya, gadis itu ribut. Maka, ketika seorang veteran buta berkaki satu melumpuhkan dengan bocah lelaki bertelanjang kaki datang ke meja pendeta, nyonya rumah dengan santai mendorong pengemis pergi sehingga ia tidak mengganggu makan biksu itu.

Sisi buruk kehidupan nyata tercermin di kanvas. Mereka yang ditakdirkan dari atas untuk menunjukkan belas kasihan, cinta untuk sesama mereka dan kebajikan, pada kenyataannya, berperasaan, hanya peduli untuk kebaikan dan kesenangan mereka sendiri. Seorang bhikkhu berwajah luas yang kaya makan tidak terburu-buru untuk memberi sedekah, tetapi terus menyesap tehnya, menikmati sisanya dan perhatian nyonya rumah, yang juga acuh tak acuh terhadap kemalangan dan kelemahan orang lain. Dua imam lain tidak terburu-buru untuk menghibur pengemis. Seseorang sibuk berbicara dengan seorang wanita tua, yang kedua minum teh. Dan tangan yang lumpuh mengulurkan tangan dalam isyarat meminta tidak menemukan dukungan atau dukungan.

Sebuah gambar yang dieksekusi dalam gamut abu-abu-coklat, dengan penggambaran gerak tubuh, ekspresi wajah, dan pose karakter yang akurat secara fotografis, sebuah plot topikal yang mengungkap membuat kesan yang tak terhapuskan pada orang yang berpikir sezaman dan menjadikan V. Perov seorang genre-satiris terkenal.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)