Savoyar – Vasily Perov

Savoyar   Vasily Perov

Selama perjalanannya ke Eropa, Perov bekerja keras. Inspirasi tampaknya telah meninggalkannya. Setiap noda sangat sulit. Menemukan dirinya di lingkungan asing baginya, sang seniman berusaha mempelajari adat istiadat dan kebiasaan. Dia biasa di pameran dan perayaan. Dia tertarik dengan karakter jalanan dan kotak: penggiling organ, penjelajah keliling, akrobat dan penari.

Dalam salah satu “kampanye dengan rakyat” ini, seorang Savoyard kecil menarik perhatiannya. Disebut demikian di Eropa, musisi berjalan Swiss yang mengembara dengan seruling yang sama dan melatih groundhog di kota-kota dan desa-desa di negara-negara kaya di benua itu. Di depan kita adalah gelandangan yang sangat muda. Seniman berhasil menyampaikan tingkat kelelahan yang ekstrem pada anak, nasib yang sulit dan tragedi kehidupan itu sendiri. Celana compang-camping, sepatu usang.

Di tangan seruling rusak – hasil tabrakan dengan pesaing dalam hiburan jalanan. Seekor marmut yang setia, lapar dan kurus tidak kurang dari pemiliknya, meringkuk ke arah bocah itu untuk menghangatkan dirinya. Topi, yang dirancang lebih untuk mengumpulkan “biaya”, kosong. Jadi hari ini beberapa orang miskin tidak dapat menghasilkan uang.

Trotoar yang kuat dan trotoar yang tinggi menekankan kerapuhan dan ketidakberdayaan Savoyard. Selendang pudar, diikat di leher seorang seniman kecil, adalah satu-satunya yang mengkhianati milik bengkel seni itu. Rambut kusut, pucat, setengah senyum, terinspirasi oleh mimpi bahagia – membuat hati pemirsa putus dari simpati dan rasa sakit untuk nasib anak lelaki di dunia yang kejam.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)