Crying Yaroslavna – Vasily Perov

Crying Yaroslavna   Vasily Perov

Salah satu karya terakhir dari seniman besar itu memiliki cap bakat yang memudar. Gambar itu dibuat ketika master sakit. Namun, meskipun gambarnya agak tidak akurat, “jatuh”, postur yang disengaja, rasa sakit yang menyakitkan, lukisan itu tetap mempertahankan gaya dan teknik pelukis hebat itu.

Plot karya sastra Rusia tertua di mata sang seniman memiliki arti khusus. Yaroslavna yang sangat menderita. Wajahnya beralih ke surga dengan permohonan putus asa. Matahari terbenam mewarnai langit-langit dengan warna merah muda kebiruan, tepi pagar kayu mengarah ke langit, dikagetkan oleh ratapan burung yang mengelilingi kota kuno. Seluruh gambar dipenuhi dengan antisipasi yang mengkhawatirkan, firasat akan tragedi. Seniman itu tampaknya telah berinvestasi dalam karyanya keinginan putus asa untuk hidup.

Warna-warna kostum pahlawan wanita selaras dengan lanskap sekitarnya. Penulis berusaha untuk menjadi andal dalam transfer pakaian dan lanskap, tetapi orang tidak bisa tidak memperhatikan dalam karya sandiwara tertentu, konvensionalitas, kecerahan palsu.

Perhatian utama dari seniman tertarik pada wajah sang pahlawan wanita. Ini mungkin satu-satunya tempat dalam pekerjaan, dilakukan dengan keterampilan dan keandalan yang luar biasa. Seniman itu berhasil menyampaikan keputusasaan, ketegangan batin dan harapan Yaroslavna yang pemalu. Pahlawan itu siap melayang ke langit untuk terbang ke bantuan pangeran kesayangannya. Ketulusan tulus pahlawan wanita adalah kesuksesan utama artis hebat itu. Gambar itu adalah upaya putus asa oleh tuan untuk mengatasi penyakit, kembali ke pekerjaan normal, ke kreativitas.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)