Pesta Rosario – Albrecht Durer

Pesta Rosario   Albrecht Durer

Gambar “Pesta Rosario” ditugaskan oleh Dürer, pedagang Jerman yang menetap di Venesia untuk gereja San Bartolomeo, yang berada di dekat Senyawa Jerman. Plot gambar diketahui: Madonna, bayi Kristus dan St. Dominic mendistribusikan karangan bunga mawar kepada para penyembah yang berlutut.

Di Eropa, rosario tersebar luas, pendiri yang, menurut legenda, adalah St. Dominic. Para anggota persaudaraan meyakinkan umat beriman tidak hanya untuk memilah rosario, tetapi untuk membayangkan bahwa manik-manik mereka mawar: putih, melambangkan kemurnian Perawan Maria, dan manik-manik merah mengingatkan pada darah Kristus.

Komposisi “Pesta Rosario” Dürer merenungkan untuk waktu yang lama. Seluruh bagian tengah gambar dan latar depannya sangat simetris. Di kedua sisi Maria dan bayinya, Kaisar Maximilian dan Paus Julius II berlutut. Orang-orang lainnya membentuk cincin di sekitar Madonna, dibuka dengan karpet.

Madonna, paus, kaisar cocok dengan piramida imajiner. Di belakang Madonna, menyorotinya, menggantung karpet panjang yang sempit. Karpet serupa, sebagai latar belakang untuk Perawan Maria, Dürer melihat di lukisan-lukisan Giovanni Bellini. Karpet didukung oleh dua malaikat yang mengambang di udara. Malaikat ditulis sebagai Dürer tidak menulis mereka sebelumnya, tetapi seperti kebiasaan di kalangan orang Italia: hanya kepala dan sayap. Putih – merah muda sayap malaikat yang megah berkibar di udara. Mereka menebak studi burung dengan cermat. Dua malaikat lainnya menggantung di udara di atas kepala Mary, mendukung mahkota keindahan luar biasa dan kompleksitas.

Menikmati keahliannya, sang seniman menulis brokat emas-merah, beludru ungu dan ungu, sutra biru tua, kilau baja yang tangguh, kain gelap, emas berkilau dan batu-batu berharga, pola karpet mulia, kelembutan mawar merah dan putih pucat.

Seperti biasa, dengan cinta dan pengertian akan jiwa pohon, dia menulis batang coklat-hitam dari dua pinus tua. Ketat, tidak bergerak, mereka seperti penjaga diam. Di antara koper mereka dan tepi karpet yang tergantung di belakang Mary, membuka dataran lebar, dilintasi sungai. Di kaki tebing ada sebuah kota. Lanskap ini terinspirasi oleh perjalanan melintasi pegunungan Alpen, tetapi pinus, cemara, birch, willow menyerupai tanah air Dürer. Lanskap ini memiliki banyak sinar matahari, tanaman hijau segar, biru transparan, sukacita meriah…

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)