Potret Diri dengan Halo (Self-Grotesque) – Paul Gauguin

Potret Diri dengan Halo (Self Grotesque)   Paul Gauguin

“Potret diri simbolis dengan halo” atau “Potret diri aneh” diciptakan oleh seniman pada tahun 1889 dan mengacu pada periode seniman Breton.

Kisah penciptaan karya ini patut dicatat. Suatu ketika sebuah wisma kecil biasa di Le Pudaldeau menjamu Gauguin bersama teman-temannya. Pemilik hotel, mengetahui bahwa ada seniman di antara tamunya, diminta untuk menghiasi dinding dan furnitur mereka dengan lukisan. Gauguin memilih lemari pakaian ek untuk dirinya sendiri, dan di pintunya ia menciptakan potret yang tidak biasa, penuh dengan simbol-simbol yang rumit.

Gauguin melukis wajahnya dengan bibir terlipat dalam seringai yang sedikit terlihat dan tampilan yang licik, memandang ke suatu tempat di samping, dengan latar belakang cerah dari dua zona warna – merah dan kuning-oranye.

Saat ini, karya dan warisan artistik pelukis Prancis telah dipelajari dan diteliti secara menyeluruh, dan banyak karya telah diberi interpretasi yang menarik, meskipun tidak diketahui apakah penulis benar-benar menanamkan simbolisme semacam itu pada mereka, atau apakah mereka adalah alegori dari jenis yang berbeda.

Dengan satu atau lain cara, secara umum diterima bahwa dua pita warna adalah dua dunia antagonis kutub: merah – kehidupan nyata, duniawi; kuning adalah cahaya dari meterai ilahi. Di antara mereka adalah Gauguin. Ular dan apel adalah lambang pencobaan yang alkitabiah, dan lingkaran cahaya di atas kepala artis itu tidak diragukan lagi menunjukkan tujuan yang tinggi.

Seolah-olah penulis berfilsafat dengan dirinya sendiri tentang kontradiksi yang ditemui seseorang saat berada di persimpangan putih dan hitam, surgawi dan duniawi.

Seluruh gambar tanpa kedalaman, kita melihat gambar planar. Warna-warna cerah menunjukkan kecenderungan dekorasi, yang akan menemukan jalan keluar dalam lukisan-lukisan Tahiti-nya.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)