Van Gogh menggambar bunga matahari (Potret Vincent Van Gogh) – Paul Gauguin

Van Gogh menggambar bunga matahari (Potret Vincent Van Gogh)   Paul Gauguin

Salah satu halaman paling aneh dan paling menyedihkan dalam biografi Paul Gauguin dikhususkan untuk persahabatan dengan pelukis terkenal lainnya – Vincent Van Gogh. Mereka bertemu pada tahun 1886 dan hari ini sulit untuk mengatakan apa yang menjadi dasar bagi munculnya persahabatan – emosional, eksentrik, tidak dapat didamaikan dalam sikap mereka untuk melukis, hampir tidak cocok sebagai teman satu sama lain.

Pada tahun 1888, dua pelukis besar tiba di Arles, berharap untuk mendirikan koloni baru seniman di sini, bebas dari tradisi akademik yang biasa. Di sini Gauguin menciptakan sejumlah lukisannya, di antaranya adalah potret seorang teman baru.

Seorang pecinta kombinasi genre dan kutipan yang tidak standar, Gauguin juga tidak bisa menolak bereksperimen di sini.

Hal pertama yang menarik perhatian penonton – Van Gogh digambarkan sedang bekerja, dan melihat kuda-kuda, “Bunga Matahari” pelukis yang terkenal itu mudah dikenali.

Jika kita membandingkan lukisan asli oleh Van Gogh dan implementasinya pada potret kuas Gauguin, kita dapat melihat perbedaan yang jelas. Pelukis itu tidak mencari detail, tetapi dalam karyanya ia ingin menyampaikan proses kreativitas Van Gogh, saat ia mewakilinya. Tidak mungkin Gauguin bisa menjadi saksi nyata penulisan kehidupan yang masih diam – gambar dilukis sebelum Gauguin pindah ke Arles, dan dimaksudkan untuk mendekorasi kamarnya. Orang sezaman dari sang master berpendapat bahwa Gauguin sendiri sangat menghargai seluruh rangkaian bunga matahari dari seorang teman yang ditakdirkan untuk menjadi mantan dalam waktu sesingkat mungkin.

Potret itu sendiri dibedakan oleh irama garis dan ekspresi warna. Seluruh komposisi dibangun di atas kombinasi harmonis dari titik-titik warna besar. Menggunakan warna murni, Gauguin secara akurat mereproduksi fitur-fitur dari Van Gogh yang digambarkan.

Menjadi seniman terkenal, Gauguin diizinkan untuk memperlakukan Van Gogh agak sedih, yang benar-benar melukai teman yang mudah terpengaruh. Kesalahpahaman dan ketidaksepakatan menyebabkan konflik, ketika Van Gogh menyerang kawan yang lebih tua dengan pisau, yang kemudian dia sangat bertobat. Gauguin meninggalkan Arles, menembakkan peluru ke dalam kesatuan kreatif dengan Vincent.

Hari ini, potret itu ada di Museum Van Gogh di Amsterdam.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)