Ham – Paul Gauguin

Ham   Paul Gauguin

Gauguin sangat cemas tentang penulisan benda mati. Dalam genre ini, ia melihat banyak peluang untuk berimajinasi dan mencari cara baru untuk berekspresi. Terutama banyak karya dalam genre ini yang ditulis pada tahun-tahun awal dan pada periode kreativitas, yang biasanya disebut Breton oleh kritikus seni. Beralih ke genre still life Gauguin dan Tahiti.

Penasaran adalah fakta bahwa bukan konten itu sendiri yang menarik perhatian artis, tetapi bentuk dan kehidupan “Ham” adalah konfirmasi yang jelas tentang hal ini.

Sebagai objeknya, sang pelukis memilih untuk tidak menghidangkan buah-buahan yang digambarkan secara tradisional, vas elegan atau buket bunga cerah – daging, gelas, dan beberapa sayuran menemukan perwujudan mereka dalam gambar.

Pilihan plot semacam itu tidak disengaja, di sini Gauguin tertarik, pertama-tama, dalam membandingkan dan pengelompokan yang harmonis dari berbagai bentuk geometris. Kita melihat bagaimana penulis bermain dengan benda-benda untuk menyeimbangkan satu dengan yang lain – nampan berbentuk oval diimbangi oleh garis-garis vertikal latar belakang, dan ham oval, gelas persegi dan sayuran bundar. Pada saat yang sama, bentuk yang sangat kontras terlihat serasi, saling melengkapi.

Peran penting dalam karya dimainkan oleh warna. Jika Anda melihat lebih dekat pada elemen-elemen gambar dan mencirikan warna yang mereka gambarkan, Anda akan melihat bahwa warnanya sangat kontras – merah, oker emas, abu-abu, coklat. Penulis utamanya mengacu pada warna murni, tetapi pada kanvas mereka tidak saling bertentangan, tetapi menciptakan satu warna, tenang dan alami.

Tentu saja, kehidupan yang diam dengan konten serupa sangat mengejutkan penonton, tetapi Gauguin sang pencipta bebas dari norma-norma melukis yang berlaku, dan dari teknik tradisional, dan dari pendapat audiens yang konservatif.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)