Doa untuk piala (Kristus di Getsemani) – Paul Gauguin

Doa untuk piala (Kristus di Getsemani)   Paul Gauguin

Selama kehidupan Paul Gauguin, banyak skandal mengelilinginya dan kanvasnya, dan salah satunya dihubungkan dengan karya “Kristus di Taman Getsemani,” yang ditulis pada tahun 1889.

Plot ini telah menarik banyak seniman sepanjang sejarah seni lukis. Dürer, Ge, Polenov, Dore, Kramskoy, Vrubel, Bernard dan banyak lainnya memiliki karya dengan nama ini dalam warisan kreatif mereka. Tetapi tidak seorang pun berani menggambarkan dirinya sendiri dalam gambar Kristus.

Pada awal 1889, pelukis itu sangat berminat mempelajari Alkitab, dan akibatnya muncul empat kanvas yang menggambarkan Gauguin dalam gambar Yesus. Kanvas yang disajikan adalah salah satu karya yang paling mencolok dan terkenal. Berkat surat yang masih hidup dari Gauguin kepada Schuffenecker, diketahui bahwa bagi pelukis sendiri karya ini sangat penting.

Sang master mencoba menggambarkan rasa sakit yang ditinggalkan, dan tidak masalah apakah itu manusia atau dewa. Di hadapan berhala yang digulingkan, penderitaan dibaca. Ditinggalkan oleh para murid dan pengikutnya, dia secara tragis menundukkan kepalanya. Gauguin menyampaikan pikiran hitam dan jiwanya yang sedih melalui latar belakang – suram, gelap dan misterius.

Gauguin memilih warna-warna suram – biru, warna hijau terlihat lebih gelap dibandingkan palet cerah yang menggambarkan wajah Kristus Gauguin. Puncak dari gambar adalah diagonal – penonton tanpa sadar melihat dari wajah Yesus yang suram ke sosok-sosok kecil orang yang meninggalkannya.

Diketahui bahwa Gauguin menulis tentang gambar ini kepada Van Gogh, yang sudah sakit parah pada waktu itu, dan berada di penampungan San Remy. Pada saat yang sama, Gauguin sendiri memahami reaksi macam apa yang dapat ditimbulkan gambar ini dan lebih dari sekali mencatat bahwa itu tidak dimaksudkan untuk tontonan umum. “Aku akan menyerahkannya sendiri,” kata si pelukis.

Hari ini, kritikus seni mencatat bahwa “Kristus di Taman Getsemani” adalah kanvas di mana motif kesepian dibaca paling jelas, yang berkedip-kedip di semua karya Gauguin.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)