The Yellow Christ – Paul Gauguin

The Yellow Christ   Paul Gauguin

Salah satu karya Gauguin yang paling kontroversial. Beberapa melihatnya dalam refleksi filosofis yang mendalam dari pelukis, sementara yang lain cenderung menganggap penulis sebagai patriark suci yang telah memperbaiki perasaan keagamaan. Ada juga yang menghubungkan karya ini dengan lukisan yang serupa, “Green Christ” dengan arah yang muncul sebagai simbolisme.

Karya itu dibuat di Arles, tempat artis itu senang, mengagumi pemandangan desa. Secara umum, Gauguin tidak memiliki lukisan religius, tetapi beberapa karya yang berhubungan dengan tingkat agama tertentu dibedakan oleh tampilan non-sepele dan inkarnasi inovatif.

Melihat gambar “Yellow Christ”, hal pertama yang menarik perhatian Anda adalah ketidakcocokan para pahlawan yang saling berkonflik dalam plot yang sama. Disalibkan di kayu salib, Kristus, yang wajahnya menyatakan tingkat penderitaan ketika segala sesuatu yang terjadi sudah tampak acuh tak acuh, dikelilingi oleh tiga wanita petani Breton, tenang dan agak terpisah. Lansekap pedesaan dengan ladang hijau dan petani yang bekerja di ruang terbuka membuat pemandangan menjadi absurd.

Seperti yang telah dicatat, kanvas yang disajikan ditafsirkan dalam berbagai cara. Salah satu interpretasi mengatakan bahwa gambar ini adalah upaya visual oleh Gauguin untuk memperhatikan masalah agama – masyarakat telah lama melupakan pengorbanan besar yang Kristus buat demi semua umat manusia. Jadi gadis-gadis petani duduk acuh tak acuh di sekitar salib dengan martir yang sekarat, acuh tak acuh dan apatis peserta dalam adegan tragis.

Bukan hanya plot itu najis dalam “The Yellow Christ” – Gauguin memberikan interpretasi warna baru. Warna umum gambar adalah kuning, sedangkan latar belakang dan karakter tidak hanya tidak membandingkan, tetapi juga bergabung satu sama lain. Warnanya sendiri bertentangan dengan apa yang terjadi – emas, damai, gembira, cerah, pelukisnya yang memilih untuk menciptakan karya yang begitu kompleks secara emosional.

Penulis naskah dan penulis terkenal Octav Mirbo berbicara tentang gambar itu sebagai campuran yang kontradiktif antara karakter-karakter Gothic, perasaan Katolik, meditasi India, dan kekhidmatan biadab.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)