Masih hidup dengan bunga matahari di kursi – Paul Gauguin

Masih hidup dengan bunga matahari di kursi   Paul Gauguin

Impresionis terutama suka menyebut bunga matahari sebagai plot. Cukuplah untuk mengingat Claude Monet dan Van Gogh.

Gauguin mulai menulis bunga matahari di akhir kehidupan dan kariernya. Meskipun bunga-bunga kuning yang indah sudah berkelap-kelip di kanvas awal penulis, ini adalah karena salah satu halaman sedih dan pahit dalam kehidupan pelukis. Sebagai seorang seniman muda, tetapi sudah terbentuk, Gauguin berteman dengan Van Gogh. Dua seniman terbesar menetap bersama di Arles, bermimpi bahwa rumah baru mereka akan menjadi surga bagi pelukis muda yang inovatif.

Khusus untuk kawan baru dan orang yang berpikiran sama, Van Gogh menciptakan serangkaian lukisan dengan bunga matahari untuk menghias kamar Gauguin. Namun, tandem itu tidak berhasil, Gauguin hampir lumpuh, dan Van Gogh pindah ke tempat penampungan bagi yang sakit jiwa. Dari pertemanan yang menjanjikan sebelumnya, hanya gambar yang tersisa – “Van Gogh, melukis bunga matahari.”

Dan pada tahun 1901, Gauguin kembali beralih ke cerita ini. Setelah semua pencarian dan percobaan estetika, tampaknya penulis kembali ke awal – kehidupan diam tampak hampir klasik. Namun, unsur-unsur non-tradisional masih ada dalam karya ini, kalau tidak, itu tidak akan menjadi Gauguin. Kepala asli berambut hitam di jendela membuat plot tidak biasa, sementara corak gadis itu hampir menyatu dengan warna kepala bunga-bunga.

Orang tidak bisa tidak memperhatikan gambar bunga mengintip dari keranjang longgar. Ini bukan bunga-bunga cerah yang ceria, penuh kehidupan dan sinar matahari – Gauguin memberi mereka interpretasi berbeda di sini. Hampir semua kepala bunga matahari diturunkan, kelopak pada mereka jarang tumbuh, buket itu sendiri tampaknya berantakan di segala arah. Dari bunga yang tak tertahankan meniup kepenatan, lusuh, lesu. Mereka tampaknya bertindak sebagai penerjemah kondisi mental Gauguin, yang pada tahun-tahun terakhir hidupnya sangat sulit.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)