Siesta – Paul Gauguin

Siesta   Paul Gauguin

Kanvas Siesta ditulis pada tahun 1894, namun, untuk beberapa alasan Gauguin tidak menyebutkannya di Tahitian Diary-nya.

Sekilas lukisan itu menarik dengan interpretasinya yang tidak biasa. Pertama, jika Anda membandingkannya dengan kanvas Tahiti lainnya, Anda dapat segera mencatat bahwa itu lebih realistis – pelukis tidak melampaui kerangka dunia yang ada, tidak mencoba untuk memberikan plot misteri tertentu atau menghomologinya. Kedua, Gauguin mendekati komposisi dengan lebih bebas – di depan kami bukanlah gambar yang dibuat dengan tepat, tetapi sebuah snapshot, di mana masing-masing menghasilkan seperti itu.

Tampaknya sang seniman berpikir untuk pertama kalinya, mungkin kehidupan tidak terungkap di ruang yang luas di sebuah pulau eksotis yang penuh dengan legenda dan kaya akan masa lalu mitologis, tetapi hanya dalam batas-batas rumah biasa? Seluruh aksi gambar terjadi di beranda, di mana empat wanita berkumpul. Tokoh sentralnya adalah sang penyetrika, yang sibuk dengan bisnisnya yang biasa. Di latar depan adalah wanita yang datang berbelanja. Sang master mengembalikan pahlawan wanita ini ke pemirsa.

Semua gadis mengenakan gaun kolonial, cerah, modern. Namun, tidak ada invasi yang beradab, bahkan dalam bentuk pakaian modis, mengguncang mulut wanita Tahiti – mereka masih sibuk dengan urusan mereka sendiri dan hidup di dunia yang akrab.

Kerang yang beradab hanyalah sisi eksternal, bukan pengganti esensi – baik yang diproklamasikan, atau penulis kanvas meyakinkan dirinya sendiri. Seperti yang Anda tahu, Gauguin tiba di pulau itu untuk yang asli, liar, eksotis, masih alami oleh orang Eropa ini. Namun, segera Gauguin akan kecewa dengan ide-ide ini, setelah melihat bahwa cara hidup Tahiti selalu lebih rendah daripada yang Eropa, hanya tersisa dalam lukisan-lukisan Gauguin yang besar dan tidak dikenal.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)