Wanita Menjahit – Paul Gauguin

Wanita Menjahit   Paul Gauguin

Pada tahun 1880, Gauguin melukis seorang wanita telanjang – pembantu Justine berpose untuknya. Dalam bugil ini Gauguin dengan sempurna mengungkapkan apa yang membedakannya dari kaum Impresionis. Nyatanya, sulit menemukan kesamaan antara seorang wanita yang duduk di tepi sofa dan menekuk wajahnya yang muram di atas kain yang sedang disamak dan para wanita telanjang Renoir, dengan daging berbunga dan berkilau! Sikat Renoir membelai permukaan kulit. Di bawah kuas Gauguin, jiwa muncul melalui bentuk-bentuk tubuh.

Renoir dan impresionis lainnya menulis yang kelihatan, Gauguin, secara sadar atau tidak, sedang mencoba menulis apa yang berada di luar yang kelihatan, apa yang kelihatan oleh pantulan sampai batas tertentu. Telanjang ini sangat menonjol dari karya-karya Gauguin sendiri dan rekan-rekannya sehingga pada pameran impresionis keenam pada bulan April 1881 di rumah nomor 35 di Kapucinok Boulevard, tempat lukisan ini digantung, ia menarik perhatian penulis naturalis Guismans untuk waktu yang lama. “Tahun lalu,” tulis Guismans, “Tuan Gauguin mengeluarkan… serangkaian lanskap – semacam Pissarro yang cair dan rapuh. Tahun ini, Tuan Gauguin mempersembahkan sebuah karya yang benar-benar independen, sebuah lukisan yang membuktikan temperamen seorang seniman modern yang tidak dapat disangkal.

Lukisan itu disebut “Studi Ketelanjangan.” Saya berani menegaskan bahwa tidak satu pun dari seniman kontemporer yang bekerja pada ketelanjangan, kebenaran kehidupan terdengar dengan kekuatan seperti itu… Daging ini berteriak. Tidak, ini bukan kulit yang rata, halus, tanpa jerawat, bintik-bintik dan pori-pori, kulit yang dicelupkan oleh semua seniman ke dalam bak vodka merah muda dan kemudian disetrika dengan setrika panas. Ini adalah epidermis merah dengan darah, di mana serabut saraf bergetar. Dan secara umum, seberapa banyak kebenaran dalam setiap partikel tubuh ini – dalam perut tebal yang tergantung di paha, keriput di bawah payudara kendor, dikelilingi oleh bistre, di sendi lutut diikat, di pergelangan tangan kurus! .. Selama bertahun-tahun, Tuan Gauguin adalah orang pertama yang menggambarkan modern wanita… Dia benar-benar berhasil, dan dia menciptakan gambar yang benar, tanpa rasa takut. “

Setelah itu, Huysmans secara singkat menyebutkan tujuh lukisan yang tersisa, patung kayu “gothic modern” dan medali plester yang dilukis, yang disajikan dengan Gauguin di pameran. “Tetapi dalam lanskap, kepribadian Mr. Gauguin masih berjuang untuk melepaskan diri dari tangan mentornya, Mr. Pissarro,” tulis Huysmans dengan sedikit jijik. Pujian Huysman menyelamatkan Gauguin dari keraguan: dia adalah seorang seniman, seorang seniman sejati, dan bukan seorang amatir. Tapi pujian ini membuatnya malu. Huysmans, secara umum, memujinya karena realisme, dan Gauguin tentu memiliki keraguan naluriah yang sama dalam kaitannya dengan realisme seperti dalam hubungannya dengan impresionisme. Bahkan, impresionisme adalah pewaris realisme. Dalam kedua kasus, itu tentang menggambarkan “objek yang terlihat”, bagaimanapun, dengan berbagai cara.

Jauh kemudian, ketika Gauguin menjadi jelas arti dari pencariannya sendiri dan dia mengerti apa yang mereka tuju, dia tidak akan secara tidak sengaja memberi tahu para impresionis bahwa mereka melakukan pencarian “di sekitar mata yang terlihat, dan bukan di pusat pemikiran misterius.” Pria-pria telanjang yang dikagumi, dengan tubuhnya yang berat, tidak menarik, dengan ekspresi kesedihannya, sama sekali bukan pahlawan dari “irisan kehidupan” yang naturalistik. Dia adalah pembawa pesan dari dunia batin Gauguin, dunia yang tidak dikenal itu, manifestasi pertama yang tak terduga darinya adalah lukisan ini… “

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)