Namanya adalah Vairumati – Paul Gauguin

Namanya adalah Vairumati   Paul Gauguin

Setelah di Tahiti, Gauguin berusaha untuk merefleksikan karya-karyanya tidak hanya keindahan dan keingintahuan dunia, tetapi juga keunikan pandangan dunia dan kehidupan. Mitologi wilayah ini tidak bisa membuatnya acuh tak acuh. Pengaruh besar pada periode Polinesia dari karya seniman itu diberikan oleh istrinya yang sangat muda – Tehura. Dialah yang menjadi sumber informasi yang memperkenalkan orang Eropa pada legenda Tahiti yang tidak biasa.

Lukisan “Namanya adalah Vairumati” didasarkan pada legenda masyarakat Areoi, yang memberitakan gagasan cinta bebas. Semua anggota masyarakat rahasia diizinkan berkomunikasi tanpa batas satu sama lain.

Tentu saja, Gauguin tertarik dengan cerita ini, tetapi bahkan lebih terinspirasi oleh legenda asal usul Areori.

Suatu hari, dewa agung Oro memutuskan untuk menemukan yang terpilih di bumi, dan, mengikuti tujuannya, memutuskan untuk mengunjungi semua pulau, mencari sendiri makhluk fana yang paling indah. Namun, upayanya sia-sia – tidak ada gadis yang bisa dibandingkan dengan kecantikan dan artikel dengan Oro besar. Dan ketika Oro hendak kembali ke surga, dia memperhatikan Vairumati yang cantik dari pulau Boro-Boro. Oro turun pelangi multi-warna ke Vairumati, yang sudah menyiapkan meja buah-buahan paling lezat dan tempat tidur ditutupi dengan tikar paling tipis. Di sanalah mereka memanjakan cinta, dengan demikian meletakkan fondasi bagi keberadaan Areori yang misterius dan bebas.

Seperti yang dapat dilihat oleh penonton, Gauguin berusaha untuk secara harfiah menggambarkan legenda Polinesia. Di latar depan, kita melihat Vairumati telanjang, yang kakinya ada meja rendah dengan buah-buahan. Di belakangnya berdiri Oro, yang pinggulnya dikelilingi oleh cawat merah cerah. Gauguin berusaha menggambarkan kedua pahlawan itu sesuai dengan ide-ide estetika dari Tahiti – mereka tinggi, berkulit emas, tampan, tinggi. Pada saat yang sama, Vairumati menyerupai tokoh utama relief Mesir kuno, dan itu bukan kebetulan. Pelukis membawanya bersamanya ke pulau-pulau, foto-foto benda kuno Mesir dan lebih dari sekali mereka menjadi sumber inspirasi bagi Gauguin.

Lukisan “Namanya adalah Vairumati”, ajaib dan indah, sekarang dipamerkan di Pushkin Museum.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)