Lagu Kebangsaan – Paul Gauguin

Lagu Kebangsaan   Paul Gauguin

Paul Gauguin menulis lukisan menakjubkan “The House of Anthems” pada tahun 1892, akhirnya menjadi pulau, meninggalkan Prancis. Karya itu dimasukkan dalam banyak koleksi periode Tahiti kedua penulis, dan merupakan campuran kompleks gaya lukisan. Ini dikhususkan untuk topik yang ditujukan pada kehidupan ritual Polinesia Prancis.

Penulis menyebut fotonya “Rumah Lagu Kebangsaan,” meskipun diketahui bahwa seluruh populasi orang dewasa di Polinesia masih berkumpul bersama untuk menyanyikan lagu-lagu pujian di gereja-gereja. Namun, gereja adalah karakteristik dari sudut yang lebih makmur di pulau-pulau, sehingga desa ini diberikan untuk nyanyian ceria di Rumah yang ditunjuk khusus. Menyaksikan berapa banyak orang yang datang untuk melakukan nyanyian pujian, kesimpulan tentang pentingnya agama dan moralitas dalam kehidupan orang Polinesia menunjukkan dirinya. Lagu kebangsaan, dalam pengertian populasi Polinesia, adalah pemuliaan tidak hanya negara dan orang-orang, seperti, misalnya, dalam kasus kami.

Bagi penduduk pribumi, nyanyian pujian adalah pemuliaan Tuhan yang menciptakan “karangan kepulauan”, juga cinta dan anak-anak – semua yang memunculkan kehidupan dan kesempatan untuk hidup. Acara itu sendiri terlihat sangat mengharukan. Lagu-lagunya diiringi tepukan tangan, tetapi teksnya sendiri paling sering hanya dipahami oleh para pendeta. Saat ini, musik tradisional Polinesia telah berubah dan memperoleh warna Eropa. Ini terjadi karena kurangnya catatan ritual dan melodi kuno. Paul Gauguin membuka upacara tradisional festival lagu penduduk pulau dalam gambar yang disajikan dan membenamkan kontemporer dalam tema agama.

Perhatikan apa yang dikenakan pengunjung Gedung. Pakaian mereka monoton, disesuaikan untuk multi-warna. Tubuh orang sepenuhnya tertutup. Kain terpesona seperti kain perca. Semua yang datang duduk, beberapa tertidur. Jelaslah bahwa orang-orang tidak merasakan ketakutan yang bergetar terhadap sikap keagamaan, sebaliknya, sebaliknya. Diam, kedamaian diselesaikan dalam pekerjaan.

Suasana gravitasi nol mengalir di dalam Rumah dengan warna-warna yang lembut. Gauguin menerapkan palet yang sangat hangat. Teknik tulisannya di sini telah mendapatkan keuletan, transisi yang mulus dari satu warna ke warna lain dalam arah vertikal. Sedikit seperti cat air. Cahaya yang tenang mengganggu cahaya kuning di ujung ruangan. Aura pekerjaan secara keseluruhan menyerupai mimpi malam, keheningan, ketenangan.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)