Still Life with Parrots – Paul Gauguin

Still Life with Parrots   Paul Gauguin

Seekor burung beo… Seolah-olah burung diciptakan untuk menyenangkan mata, untuk menghibur dan menghibur penonton dengan meniru ucapan manusia, adalah keajaiban di luar negeri. Dan betapa mengejutkan gambar burung nuri yang mati, dan bahkan tidak satu pun! Inilah persisnya yang diputuskan Paul Gauguin dalam salah satu kehidupan kreatif dari masa kreativitas Polinesia.

Warna-warna cerah untuk sesaat bisa membutakan mata Anda, tetapi ketika Anda melihat lebih dekat, Anda tanpa sadar bergidik. Tiga nuri mati terbaring di atas meja. Bulu mereka yang cerah dan beraneka warna tidak sesuai dengan keheningan dan kekakuan burung yang mati. Di sebelah mereka, dengan tangan yang ceroboh, sebuah sikat beri merah dilemparkan – seolah-olah abu gunung Rusia atau viburnum, meskipun, tentu saja, ini tidak mungkin.

Di ujung meja, juga seolah-olah untuk meningkatkan kontras persepsi, ada bunga eksotis, kuning-merah. Bunga lain disulam di atas taplak meja di mana meja tertutup. Di samping dan di sebelah kanan adalah piring tertentu yang ditutupi dengan tutup, dan Anda hanya bisa menebak apa yang ada di bawahnya. Dan di tengah – altar tertentu, tempat perlindungan dalam bentuk sosok wanita yang duduk dalam posisi lotus.

Sangat mungkin bahwa burung-burung malang dikorbankan untuk dewa Papua ini. Gauguin tidak lupa mengaitkan gambar itu, menunjukkan dirinya ke kiri bawah dan tahun – 1908.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)