Ratu Kecantikan – Paul Gauguin

Ratu Kecantikan   Paul Gauguin

Lukisan “Queen of the Areoeans” atau “Queen of Beauty”, dilukis oleh pelukis pada tahun 1896, adalah bukti lain dari persamaan bangunan Gauguin antara Tahiti dan Mesir Kuno.

Lukisan itu memiliki nama lain, dalam dialek Tahiti – “Ta aa no Area.” Tokoh utama dari gambar ini adalah perwakilan dari profesi paling kuno. Wanita Areoi pada zaman kuno hidup di pulau Bora Bora dan pekerjaan mereka dikaitkan dengan semacam imamat, yaitu, tidak mudah prostitusi, tetapi prostitusi suci. Lapisan masyarakat yang sama, yaitu perempuan, ada di Mesir Kuno.

Dalam rencana gaya, definisi “terlalu” dapat sesuai untuk pekerjaan ini – komposisi terlalu datar, terlalu banyak garis yang jelas, solusi terlalu berwarna, cara kinerja yang terlalu samar. Semua ini sekali lagi bersaksi tentang pencarian tak kenal lelah untuk master solusi gaya baru untuk perwujudan sifat yang tidak biasa dan budaya asli, dari mana Gauguin mendapat inspirasi.

Untuk membuat karya ini, Gauguin menggunakan teknik cat air – gambar ditulis di atas kertas. Ini akan memakan waktu sedikit, dan pelukis akan mentransfer gambar ini ke kanvas, hampir sepenuhnya mengutip bahkan detail terkecil. Karya ini sekarang dikenal sebagai “Istri Raja”, yang menggambarkan istri mudanya, Tehura. Volume dan kealamian gambar yang diperlukan dengan karakteristik eksentrik warna unik dari kuas master sudah akan muncul di sini.

Saat ini, dua karya, yang terkait dengan reproduksi yang tepat, tetapi interpretasi yang berbeda dari plot, serta teknik kinerja, berada di ujung dunia yang berlawanan. Sang Ratu Kecantikan dipamerkan di New York, sedangkan King’s Wife dipajang di Pushkin Museum di Moskow.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)